Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Keaslian Sapi Lokal, Bali Tak Akan Kembangkan Sapi Perah

Bisnis.com, DENPASAR - Pemerintah Provinsi Bali menegaskan tidak akan mengembangkan sapi perah untuk menjaga keaslian plasma nutfah sapi di daerah itu dan menghindari kemungkinan terjangkitnya penyakit penyebab keguguran.
Fatkhul-nonaktif
Fatkhul-nonaktif - Bisnis.com 28 September 2013  |  17:50 WIB
Jaga Keaslian Sapi Lokal, Bali Tak Akan Kembangkan Sapi Perah
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR - Pemerintah Provinsi Bali menegaskan tidak akan mengembangkan sapi perah untuk menjaga keaslian plasma nutfah sapi di daerah itu dan menghindari kemungkinan terjangkitnya penyakit penyebab keguguran.

"Kita harus lindungi plasma nutfah sapi bali dan itu tidak boleh dicampur-campur dengan jenis sapi lainnya. Memang saya dulu sempat berpikiran untuk mengembangkan sapi perah maupun melakukan perkawinan silang antara sapi dari daerah kita dengan sapi dari Benua Eropa," kata Gubernur Bali Made Mangku Pastika di Denpasar, Sabtu (28/9/2013).

Namun, ide itu urung direalisasikan setelah mendengar penjelasan dari para ahli peternakan yang mengemukakan berbagai dampak negatifnya. Jika untuk memenuhi kebutuhan susu, lebih baik dikembangkan peternakan kambing etawa karena susu kambing kandungan kalsiumnya lima kali lebih besar daripada susu sapi.

Pastika mengemukakan hal tersebut menanggapi usulan Adnyana, seorang warga dari Petang, Kabupaten Badung, pada acara simakrama (temu wicara) yang menginginkan Pemprov Bali dapat memfasilitasi pengembangan sapi perah untuk membuka lebih banyak lapangan kerja dan membudayakan masyarakat minum susu segar.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Bali Putu Sumantra menambahkan bahwa pengembangan sapi perah itu tidak menguntungkan. Berdasarkan pengalaman di Karangasem, sapi perah yang dikembangkan desa adat, di sana peternak justru merugi.

"Yang paling menjadi kekhawatiran kami, sapi perah rentan menyebarkan penyakit brucellosis yang dapat menyebabkan keguguran pada sapi dan bahkan manusia," ujarnya.

Menurut dia, kemurnian bibit sapi Bali juga harus benar-benar dijaga karena memiliki berbagai keunikan dan kelebihan dibandingkan sapi jenis lainnya.

"Kalau Bali mengembangkan sapi perah, sekaligus akan memperberat peternak kita untuk mencari pakan ternak di tengah kondisi saat ini yang sesungguhnya masih kekurangan pakan ternak," ujarnya.

Sumantra tidak memungkiri memang ada satu kelompok di daerah Kubu, Kabupaten Bangli, yang menernakkan sapi perah. Tetapi itu hanya untuk objek pembelajaran dan percontohan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sapi perah sapi bali

Sumber : Newswire

Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top