Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sarulla Operations Dapat Pinjaman US$1 Miliar Dari JBIC & ADB

BISNIS.COM, JAKARTA-Sarulla Operations Ltd (SOL) memperoleh pinjaman sekitar US$1 miliar dari Japan Bank for International Cooperation (JBIC) dan Asian Development Bank (ADB) untuk membiayai proyek pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) Sarulla,
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 04 April 2013  |  22:15 WIB
Sarulla Operations Dapat Pinjaman US$1 Miliar Dari JBIC & ADB
Bagikan

BISNIS.COM, JAKARTA-Sarulla Operations Ltd (SOL) memperoleh pinjaman sekitar US$1 miliar dari Japan Bank for International Cooperation (JBIC) dan Asian Development Bank (ADB) untuk membiayai proyek pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) Sarulla, Sumatera Utara.

Ibnu Nurzaman, Head of Corporate Counsel PT Medco Power Indonesia mengatakan proyek pengembangan panas bumi sebesar 330 megawatt tersebut membutuhkan investasi US$1,4 miliar. Sekitar 70% pendanaan atau  US$1 miliar di antaranya diperoleh dari pinjaman dari JBIC dan ADB.

“Dan, 60% dari total pinjaman US$1 miliar diperoleh dari JBIC, sementara 40% sisanya dari ADB. Selain itu, sekitar US$400 juta pendanaan proyek itu diperoleh dari keuangan internal konsorsium,” katanya di Jakarta, Kamis (4/4/2013).

Seperti diketahui, pengembangan Sarulla pertama kali dilakukan Unocoal saat melakukan eksplorasi pada 1997. Setelah dihentikan karena krisis moneter, proyek PLTP Sarulla kembali dijalankan pada 2002 setelah Keputusan Presiden No. 9/1997 dicabut dan Unocoal menjualnya kepada PLN pada 2003.

Setelah mengalami beberapa kali pergantian pemegang konsesi, pada 2006 proyek Sarulla jatuh kepada konsorsium SOL yang beranggotakan Medco, Ormat, Itochu dan Kyushu. Akan tetapi proyek tersebut tidak dapat langsung dilaksanakan, karena terkendala persoalan jaminan untuk pinjaman dan pajak pengalihan aset.

Ibnu mengungkapkan setelah pihaknya melakukan penandatanganan joint operation contract (JOC) dan energy sales contract (ESC), konsorsium akan melakukan financial closing selama 12 bulan. Setelah itu, konsorsium akan mulai melakukan pengerjaan proyek tahap pertama sebesar 108 megawatt yang ditargetkan dapat beroperasi secara komersil pada 2016.

Chief Operating Officer Power, Mining and Downstream Medco Energy Budi Basuki mengatakan pinjaman dari JBIC dan ADB memiliki tenor 20 tahun. Sementara ESC dengan PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) akan berlaku selama 30 tahun.

Budi menyebutkan pihaknya memiliki waktu 2 tahun setelah financial closing untuk melakukan konstruksi PLTP tahap awal dengan kapasitas 108 megawatt. Setelah itu, konsorsium akan membangun PLTP tahap kedua dengan kapasitas 104 megawatt dan ditargetkan beroperasi secara komersial pada 2017, kemudian tahap ketiga akan dibangun pembangkit 104 megawatt dan ditargetkan beroperasi secara komersil pada 2018.(msb)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pltp sarulla medco power indonesia ADB jbic sarulla operations ltd

Sumber : Lili Sunardi

Editor : Others
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top