Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AIR BERSIH: Ketersediaan Masih Kurang 13%

JAKARTA: Ketersediaan air bersih di Indonesia masih kurang 13% dari target Millenium Development Goals (MDGs) sebesar 68% pada 2015. Armida S. Alisjahbana, Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas, mengatakan berdasarkan
News Editor
News Editor - Bisnis.com 31 Januari 2013  |  14:56 WIB

JAKARTA: Ketersediaan air bersih di Indonesia masih kurang 13% dari target Millenium Development Goals (MDGs) sebesar 68% pada 2015.
 
Armida S. Alisjahbana, Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas, mengatakan berdasarkan data terakhir yang didapat pemerintah pada 2011, ketersediaan air bersih di Indonesia baru mencapai 55%.
 
"Pencapaian sekarang, data terakhir dibandingkan target 2015 itu air minum atau air bersih harusnya coveragenya 68%, sekarang masih 55%. Jadi ada gap 13%," katanya usai Rakor Sumber Daya Air Nasional, Kamis (31/1/2013).
 
Dedy Supriadi Priatna, Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Kementerian Perencanaan dan Pembangunan Nasional (PPN)/ Bappenas, mengatakan peningkatan ketersediaan air bersih pada 2010 dan 2011 masing-masing hanya sebesar 2% dan 3%.
 
"Memang kalau melihat tren di 2010 dan 2011, peningkatan ketersediaan air bersihnya hanya 2% dan 3%. Jadi memang harus ada percepatan," katanya.
 
Percepatan itu memerlukan peningkatan peran pemerintah daerah agar target ketersediaan air bersih sebesar 68% pada 2015 bisa tercapai.

Pemda, sambungnya, perlu meningkatkan alokasi anggaran APBD-nya terutama untuk ketersediaan air bersih untuk masyarakat berpenghasilan rendah.
 
Selain itu, penggunaan skema Kerjasama Pemerintah-Swasta (KPS) juga perlu didorong dalam proyek-proyek air berih.
 
"Dengan [peraturan] VGF [Viability Gap Fund/dana dukungan kelayakan proyek] sudah keluar, mudah-mudahan pelaksanaan KPS bisa lebih cepat," katanya.   (ra)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Hedwi Prihatmoko

Editor : Rustam-nonaktif

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top