Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Subsidi solar harus diikuti penetapan TAC & IMO

 
nonaktive - Arif Gunawan Sulistyono
nonaktive - Arif Gunawan Sulistyono - Bisnis.com 28 November 2011  |  18:27 WIB

 

JAKARTA: Subsidi solar bagi angkutan barang PT Kereta Api Indonesia sebaiknya diikuti dengan penetapan penetapan track access charge (TAC) dan infrastructure maintenance operation(lMO).
 
Djoko Setijowarno, Peneliti transportasi dari Universitas Katolik Soegiyopranata, mengatakan hal tersebut dimaksudkan untuk mengurangi beban KAI yang harus menangguna pemeliharaan lintasan rel KA dan fasilitas pendukung lainnya.
  
"Beban pemeliharaan prasarana kereta api mencapai Rp1,2 triliun yang masih menjadi tanggungan operator kereta api," ujarnya hari ini. 
 
PT Kereta Api Indonesia akhirnya  mendapatkan bahan bakar minyak (BBM) solar bersubsidi untuk kereta barang. Dana subsidi mulai dicairkan pada Januari 2012 setelah revisi Perpres No.9/2006.
 
Kepastian pemberian subsidi ini diputuskan dalam rapat di Kementerian Keuangan yang dipimpin Wakil Menteri Keuangan Mahendra Siregar, dan diikuti oleh Wakil Menteri Perhubungan  Bambang Susantono, Wakil Menteri BUMN Mahmuddin, Wakil Menteri ESDM Widjajono Partowidagdo, Kepala BP Migas R Priyono di Jakarta, Jumat,25 November. 
 
Saat ini truk barang mendapatkan subsidi sebesar 50% menjadi Rp4.500 per liter dari seharusnya Rp9.000, sementara harga BBM untuk kereta menggunakan tarif industri sehingga tidak bisa bersaing dengan truk angkutan barang. (sut)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top