Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

ByteDance Investasi di GOTO, Siap-siap TikTok Shop Come Back!

TikTok, anak usaha ByteDance, dikabarkan sepakat untuk investasi dan kerja sama dengan Tokopedia (GOTO). TikTok Shop siap beroperasi lagi?
Ilustrasi tiktok shop/facebook
Ilustrasi tiktok shop/facebook

Bisnis.com, JAKARTA — ByteDance Ltd., induk perusahaan TikTok, dikabarkan telah sepakat untuk menjalin kerja sama secara luas dengan PT Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO). Investasi ByteDance di GOTO akan menjadi pelopor untuk e-commerce luar negeri di negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara tersebut.

Mengutip Bloomberg, Selasa (4/12), ByteDance akhirnya sepakat untuk bekerja sama dengan Tokopedia milik GOTO di beberapa area, ketimbang bersaing langsung dengan platform e-commerce tersebut. 

"TikTok dan Tokopedia berencana untuk mengumumkan rincian kerja sama tersebut secepatnya pada minggu depan," ujar sumber yang tidak ingin disebutkan namanya kepada Bloomberg

Meskipun kedua perusahaan telah mencapai kesepakatan informal, rincian akhir dari aliansi tersebut masih dalam tahap pembahasan sehingga dapat berubah sebelum akhirnya diumumkan secara resmi. 

Adapun, sumber Bloomberg juga menambahkan bahwa kesepakatan antara TikTok Shop dan Tokopedia masih perlu mendapatkan persetujuan regulasi dan masih berpotensi mengalami kegagalan. 

Investasi di Tokopedia dapat menjadi yang pertama bagi anak perusahaan ByteDance tersebut. Kinerja TikTok Shop sebelumnya tumbuh pesat sejak awal tahun hingga beberapa bulan silam. 

Namun, perkembangan TikTok Shop di Indonesia melawan Sea Ltd. dan Tokopedia terhenti ketika keluhan dari pedagang lokal muncul. 

Kini, kerjasama dengan pihak lokal dapat menjadi model bagi TikTok dapat melakukan ekspansi di pasar lain seperti Malaysia, yang pemerintahannya telah mengisyaratkan kesediaan untuk meninjau kembali pengaruh pemain luar negeri seperti TikTok. 

Bulan lalu, TikTok dan GOTO dikabarkan tengan mendiskusikan potensi investasi. Namun, opsi lainnya adalah usaha patungan (joint venture) . Hal tersebut mencakup pembangunan platform e-commerce baru. 

Terkait hal tersebut, perwakilan dari TikTok dan GOTO menolak untuk memberikan komentarnya. 

Tujuan utama ByteDance dari kerja sama ini, yakni menghidupkan kembali layanan belanja online di arena ritel atau TikTok Shop di Asia Tenggara. TikTok, satu-satunya platform yang langsung terkena dampak dari peraturan baru di Jakarta, telah menghentikan layanan belanja TikTok Shop untuk mematuhi peraturan tersebut.

Seperti diketahui, Indonesia merupakan pasar pertama dan terbesar untuk TikTok Shop. TikTok Shop memulai layanannya di Indonesia pada 2021 dan langsung sukses dengan para pembeli yang lebih muda dan mengutamakan video sehingga mendorongnya untuk berekspansi ke pasar lain, termasuk Amerika Serikat.

Bagi GOTO, kesepakatan dengan TikTok bisa jadi berisiko karena akan membantu saingan ritel online milik mereka, yaitu Tokopedia, untuk beroperasi di Indonesia. Namun, kesepakatan ini juga akan memberikan GOTO mitra media sosial global yang kuat dalam pengaturan yang dapat meningkatkan volume belanja, logistik, dan pembayaran untuk kedua perusahaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper