Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Penjualan Eceran September 2022 Tumbuh 4,56 Persen, Sektor Mamin Tertinggi

Kinerja penjualan eceran ditopang oleh perbaikan pada kelompok makanan, minuman, dan tembakau yang tumbuh sebesar 8,1 persen yoy.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 09 November 2022  |  17:31 WIB
Penjualan Eceran September 2022 Tumbuh 4,56 Persen, Sektor Mamin Tertinggi
Pedahang tengah melayani pembeli. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Indonesia melaporkan kinerja penjualan eceran pada September 2022 tetap tumbuh kuat jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu.

“Hal ini tercermin dari IPR September 2022 yang sebesar 198,1, atau tumbuh 4,56 persen secara tahunan [year-on-year/yoy],” kata Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono dalam keterangan resmi, Rabu (9/11/2022).

Erwin menjelaskan, kinerja penjualan eceran ditopang oleh perbaikan pada kelompok makanan, minuman, dan tembakau yang tumbuh sebesar 8,1 persen yoy, dan kelompok perlengkapan rumah tangga lainnya meski masih terkontraksi -6,8 persen yoy. 

BI mencatat sejumlah kelompok mengalami perlambatan pertumbuhan, yaitu kelompok bahan bakar kendaraan bermotor, yang tumbuh sebesar 8,0 persen yoy, serta subkelompok sandang tumbuh sebesar 34,6 persen yoy. 

Sementara itu, kelompok suku cadang dan aksesori, serta peralatan informasi dan komunikasi mencatatkan kontraksi yang lebih dalam, masing-masingnya mencapai -0,1 persen yoy dan -22,1 persen yoy.

Adapun secara bulanan, BI mencatat penjualan eceran terkontraksi sebesar -1,8 persen (month-to-month/mtm). 

Penurunan terjadi pada mayoritas kelompok terutama Kelompok Suku Cadang dan Aksesori dan Subkelompok Sandang yang disebabkan oleh penurunan permintaan.

Secara spasial, penjualan eceran secara tahunan pada September 2022 tercatat melambat di beberapa kota yang disurvei. Perlambatan terjadi di Kota Banjarmasin, Makassar, dan Jakarta.

Secara bulanan, penurunan penjualan eceran terdalam tercatat di Jakarta, sebesar -,51 persen mtm. Sementara itu, penjualan tercatat membaik di Medan, Makassar, Banjarmasin, dan Denpasar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi Bank Indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top