Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenaikan Suku Bunga Fed Membuat Won Merosot

Suku bunga acuan Fed Fund Rate naik 75 basis poin menjadi 3–3,25 persen.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 22 September 2022  |  12:52 WIB
Kenaikan Suku Bunga Fed Membuat Won Merosot
Gedung Federal Reserve Marriner S. Eccles di Washington, D.C., AS, Mingg (10/4/2022). Bloomberg - Tom Brenner
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Mata uang Korea Selatan merosot menjadi 1.400 won per dolar untuk pertama kalinya sejak 2009 setelah Bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve atau The Fed kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (22/9/2022) Kenaikan suku bunga ini menandakan kerugian lebih lanjut untuk mata uang pasar berkembang.

Won turun sebanyak 1 persen menjadi 1.409,56 per dolar pada hari Rabu, mengikuti mata uang Asia yang juga melemah.

Selain won, yuan juga merosot 0,3 persen menjadi menjadi 7,0995 per dolar, memasuki level rendah sejak 2020. Kemudian, baht Thailand turun 0,6 persen ke level terendah 16 tahun.

Ahli strategi mata uang Oversea-Chinese Banking Corp, Christopher Wong mengungkapkan khawatir dengan lingkungan makto negara berkembang.

"Saya khawatir situasi makro untuk negara berkembang Asia tidak terlihat menjanjikan, meski demikian Fed berhasil keluar lagi dari konflik Rusia dan terus meningkat," jelasnya.

Anjloknya beberapa mata uang telah mendorong bank sentral untuk bangkit kembali.

Saat ini won telah jatuh lebih dari 15 persen tahun ini, menjadikannya mata uang Asia dengan kinerja terburuk selama periode tersebut.

Sebagaimana diketahui, rapat Federal Open Market Committee (FOMC) yang berlangsung 20-21 September 2022 memutuskan kenaikan kisaran suku bunga acuan Fed Fund Rate 75 basis poin menjadi 3–3,25 persen.

Dengan keputusan ini, The Fed telah menaikkan suku bunga acuan 75 basis pada pertemuan ketiga berturut-turut, sekaligus merupakan langkah pengetatan paling agresif sejak Paul Volcker memimpin The Fed pada awal 1980-an.

Sementara itu, median prospek kenaikan suku bunga oleh pejabat The Fed, atau yang disebut dot plot, menunjukkan suku bunga acuan naik menjadi 4,4 persen pada akhir tahun, naik dari proyeksi pada Juni sebesar 3,4 persen.

Adapun proyeksi suku bunga untuk akhir tahun 2023 tetap pada 4,6 persen. Dot plot pada akhir tahun 2024 naik menjadi 3,9 persen dari 3,4 persen, sedangkan prospek suku bunga acuan jangka panjang tetap pada 2,5 persen.

Dalam pernyataan setelah keputusan suku bunga acuan, FOMC menekankan bahwa mereka sangat memperhatikan risiko inflasi. Bank sentral juga menegaskan akan mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai.

“Kami berkomitmen kuat untuk mengembalikan inflasi ke target 2 persen," demikian pernyataan FOMC.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

won the fed dolar as
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top