Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Adhi Karya Targetkan LRT Jabodebek Mulai Operasi Juni 2023

LRT yang akan dioperasikan Adhi Karya (ADHI) menggunakan teknologi otomasi tanpa masinis.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 14 September 2022  |  12:55 WIB
Adhi Karya Targetkan LRT Jabodebek Mulai Operasi Juni 2023
Foto udara gerbong kereta Light Rail Transit (LRT) terparkir di jalur Pancoran, Jakarta, Rabu (12/1/2022). ANTARA FOTO - Galih Pradipta
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Adhi Karya Tbk. (ADHI) mengharapkan operasi penuh Light Rail Transit atau LRT Jabodebek dapat terlaksana pada Juni 2023.

Sekretaris Perusahaan ADHI Farid Budiyanto menuturkan hingga kini progres pembangunan fisik relatif sudah hampir rampung sedangkan penyelesaian akses ke stasiun di beberapa titik, dan penyelesaian beberapa bangunan penunjang di area Depo. 

“Untuk target operasi sesuai dengan penjelasan Direktur Utama ADHI sebelumnya diharapkan dapat terlaksana pada pertengahan 2023,” ujarnya ketika dikonfirmasi, Rabu (14/9/2022).

Sebelumnya, Direktur Utama ADHI Entus Asnawi Mukhson memastikan operasi Light Rail Transit (LRT) atau kereta layang ringan Jabodebek mulai dilakukan pada Juni 2023. Target tersebut ditetapkan dari hasil pembahasan dengan para pihak yang terkait.

Dia mengatakan pembangunan proyek secara fisik sudah mencapai 96 persen saat ini. Namun, pihaknya masih perlu memastikan terlebih dahulu terkait faktor keamanan penumpang.

Dia mengatakan kereta layang ringan ini dioperasikan dengan Grade of Automation (GoA) level tiga atau tanpa masinis, yang merupakan pertama kali diterapkan pada sistem perkeretaapian di Indonesia. Kemudian, semua pengoperasian dan pengendalian akan dilakukan melalui sistem di unit depo seluas 11 hektar yang berlokasi di Bekasi Timur.

Rencananya, kereta layang ringan ini memiliki jalur sepanjang 44 kilometer (km) dengan tiga jalur lintasan, yakni Bekasi Timur - Cawang, Cibubur - Cawang dan Cawang- Dukuh Atas. Dia menjelaskan nilai kontrak proyek kereta tanpa masinis ini mencapai Rp23,3 triliun, dengan pola pembiayaan yakni sebesar Rp4,2 triliun pembayaran dilakukan di akhir, dan sebesar Rp19,1 triliun pembayaran dilakukan dengan periode tiga bulanan. Jika dihitung secara rinci, kurang lebih anggaran proyek ini senilai Rp500 miliar per kilometer.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya Adhi Commuter Properti adhi pt adhi karya tbk LRT lrt jabodebek
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top