Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Investasi Eropa Bakal Kucurkan Dana Rp14,9 Triliun untuk Proyek di Indonesia

EIB menyatakan siap untuk berinvestasi di Indonesia hingga 1 miliar Euro tiap tahunnya untuk proyek hijau dan berkelanjutan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 09 September 2022  |  16:19 WIB
Bank Investasi Eropa Bakal Kucurkan Dana Rp14,9 Triliun untuk Proyek di Indonesia
Wakil Presiden EIB Kris Peeters dalam Official Opening of the EIB Regional Representation for South-East Asia and the Pacific di Hotel Ayana MidPlaza, Jakarta Pusat pada Jumat (9/9/2022). - Bisnis/Ni Luh Anggela
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Investasi Eropa atau EIB berencana mengucurkan dana senilai 1 miliar euro per tahun (setara Rp14,9 triliun dengan kurs Rp14,978 per Euro) ke berbagai proyek hijau dan berkelanjutan di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Wakil Presiden EIB Kris Peeters dalam Official Opening of the EIB Regional Representation for South-East Asia and the Pacific di Hotel Ayana MidPlaza, Jakarta Pusat pada Jumat (9/9/2022).

“Di Indonesia sendiri, kami siap berinvestasi hingga 1 miliar Euro tiap tahun dalam proyek ini [proyek hijau dan berkelanjutan],” kata Kris.

Kendati demikian, kata Kris, EIB tidak akan bekerja sendirian. Pihaknya akan menggandeng sektor publik dan swasta untuk bermitra dengan EIB dalam membiayai berbagai proyek hijau dan berkelanjutan.

EIB sendiri melihat, terdapat potensi investasi ke berbagai proyek di Indonesia dengan nilai 2,6 miliar Euro (atau setara Rp38,8 triliun). Ini mencakup sektor sistem transportasi massal senilai  300 juta euro, regenerasi tata ruang perkotaan senilai 500 juta euro, transportasi publik sebesar 1 miliar Euro, layanan kesehatan 300 juta Euro, dan pinjaman perantara untuk korporasi senilai 500 juta Euro.

Sementara itu, Menteri Sri Mulyani Indrawati menilai fokus EIB pada proyek hijau dan berkelanjutan sejalan dengan prioritas Indonesia. 

“Tapi untuk merealisasikan target Nationally Determined Contribution (NDC) kami, membutuhkan lebih dari US$280 miliar. Karena itu, 1 miliar Euro tidak cukup. Tentu tidak cukup,” canda Sri Mulyani.

Sebagai informasi, EIB secara khusus sudah berinvestasi di berbagai proyek di Indonesia sejak 1995 dengan total investasi mencapai 289 juta euro. Adapun investasi tersebut tersebar ke berbagai proyek seperti proyek suplai air, sektor energi, telekomunikasi serta UMKM.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi investasi asing proyek infrastruktur eropa
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top