Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bikin Kejutan! Gazprom Rusia Tidak Bisa Buka Kembali Pipa Gas ke Eropa

Gazprom mengatakan kebocoran minyak terdeteksi di turbin gas dan tidak ada indikasi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaikinya.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 03 September 2022  |  07:46 WIB
Bikin Kejutan! Gazprom Rusia Tidak Bisa Buka Kembali Pipa Gas ke Eropa
Jaringan pipa gas - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Gazprom PJSC milik Rusia menegaskan pipa gas utamanya ke Eropa tidak akan dibuka kembali seperti yang direncanakan. Hal ini semakin meningkatkan risiko pemadaman listrik dan resesi parah di Eropa.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (3/9/2022), pipa Gazprom semula dijadwalkan akan dibuka kembali pada Sabtu setelah pemeliharaan. Namun dalam langkah terakhir, perusahaan mengatakan masalah teknis telah ditemukan dan pipa tidak dapat beroperasi lagi sampai diperbaiki.

Uni Eropa mengatakan Gazprom bertindak atas dasar "kepura-puraan yang salah," dan Siemens Energy, yang membuat turbin pipa, mengatakan apa yang ditemukan Gazprom tidak membenarkan tindakan pemotongan aliran gas.

Ini merupakan pukulan besar bagi Eropa, yang berjuang untuk mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia sebelum musim dingin dan telah menunggu langkah Moskow selanjutnya dalam perang energi. Ketika benua itu mencoba menerapkan sejumlah strategi untuk melewati musim dingin, penutupan pipa yang tidak terbatas merupakan eskalasi yang mengancam lebih banyak gejolak ekonomi.

"Pengumuman Gazprom hanyalah indikasi lain bahwa antara masalah teknis dan 'ketidaksepakatan kontrak', musim dingin tanpa gas Rusia adalah skenario utama untuk Eropa. Putin berusaha menyerang Eropa di tempat yang paling menyakitkan.” kata Simone Tagliapietra dari think-tank Bruegel di Brussels.

Dengan harga empat kali lebih tinggi dari tahun lalu, krisis gas telah memaksa penutupan di industri Eropa dan melemahkan euro.

Gazprom mengatakan kebocoran minyak terdeteksi di turbin gas yang membantu memompa gas ke tautan, dan tidak ada indikasi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaikinya. Kebocoran minyak serupa sebelumnya terdeteksi di beberapa turbin lain, yang sekarang tidak berfungsi.

"Perbaikan kebocoran minyak sepenuhnya pada turbin ini hanya mungkin dilakukan dalam kondisi perusahaan perbaikan khusus," kata Gazprom.

Beberapa jam sebelumnya, negara-negara dari Kelompok Tujuh mengatakan pihaknya berencana untuk menerapkan batasan harga pada pembelian global minyak Rusia.

Eropa telah membangun penyimpanan minyaknya, beradaptasi dengan realitas arus Rusia yang rendah. Namun situasinya bisa menjadi jauh lebih buruk ketika stok berkurang, terutama menjelang akhir musim panas, atau jika Eropa mengalami cuaca dingin yang parah.

“Kita harus mencapai 90-95 perssen penyimpanan pada musim dingin, jadi itu dalam posisi yang jauh lebih baik tetapi jelas itu tidak cukup, dan itu masih akan menjadi lingkungan yang menantang,” kata Amos Hochstein, koordinator presiden khusus AS untuk infrastruktur global dan keamanan energi.

Dia mengatakan AS akan memprioritaskan Eropa untuk penjualan LNG.

“Jika kita mendapatkan musim dingin rata-rata, kita akan baik-baik saja dengan tingkat penyimpanan yang dapat dibangun Eropa serta pengurangan permintaan mereka. Tetapi jika semakin dingin, jelas kami harus berbuat lebih banyak dan memastikan bahwa kami siap untuk itu,” kata Hochstein.

Gazprom mengatakan Siemens sebagai yang pembuat turbin telah mengkonfirmasi kebocoran dan perlu melakukan perbaikan jauh dari lokasi. Tapi Siemens Energy mengatakan kebocoran yang diumumkan oleh Gazprom bukan alasan untuk menghentikan aliran gas. Tidak ada komentar langsung dari Kremlin.

Eskalasi dramatis dalam krisis energi Eropa terjadi tepat saat harga turun. Jika penutupan berlanjut, hal itu akan membuat rumah tangga, pabrik, dan ekonomi dalam bahaya, melemahkan Eropa karena mendukung Ukraina dalam perang melawan Rusia.

Moskow telah secara drastis mengurangi pengiriman gas selama beberapa bulan. Orang dalam Kremlin mengatakan Moskow menggunakan pemotongan pasokan untuk meningkatkan panas politik pada para pemimpin Eropa dalam upaya untuk memaksa mereka mempertimbangkan kembali dukungan mereka untuk Kyiv.

Penghentian total Nord Stream, yang mengalir di bawah Laut Baltik ke Jerman, hanya akan menyisakan dua rute utama yang memasok gas ke Uni Eropa: satu melalui Ukraina dan TurkStream melalui Laut Hitam. Arus melalui Ukraina juga telah dibatasi, sementara TurkStream di selatan Eropa beroperasi tanpa gangguan.

Jerman, yang selama beberapa dekade telah membangun ketergantungan pada gas murah Rusia, kini mencoba untuk memperlengkapi kembali kebijakan energinya hanya dalam beberapa minggu untuk melindungi ekonomi pembangkit tenaga listriknya. Menteri Ekonomi Robert Habeck mengatakan minggu ini negara itu tidak dapat mengandalkan Rusia untuk gas sama sekali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

oao gazprom Perang Rusia Ukraina eropa jerman

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top