Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wamen BUMN Bocorkan Cara jadi Talenta Digital Perusahaan Pelat Merah

Saat ini Kementerian BUMN memiliki program kerja sama dengan kampus-kampus untuk menyiapkan talenta digital Indonesia.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 30 Agustus 2022  |  18:21 WIB
Wamen BUMN Bocorkan Cara jadi Talenta Digital Perusahaan Pelat Merah
Petugas mensosialisasikan penggunaan QRIS dengan aplikasi layanan uang elektronik LinkAja di sela-sela kick off Pekan QRIS Nasional 2020 di kampus Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung, Jawa Barat, Senin (9/3/2020). - Bisnis/Rachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo mengatakan telah bekerja sama dengan kampus, membuka peluang bagi para mahasiswa untuk masuk ke perusahaan pelat merah melalui program Kampus Merdeka.

Program ini diawali dengan magang di perusahaan-perusahaan BUMN, kemudian dilanjutkan dengan menjadi pegawai BUMN bagi mahasiswa terpilih dan lolos ujian seleksi.

“Magang di BUMN menurut kami tidak kalah seksi [dari Gojek, Bukalapak, dan Tokopedia]. Ini [BUMN] sudah kami transformasi, sudah berubah seperti startup,” kata pria yang akrab disapa Tiko dalam acara Bisnis Indonesia Goes to Campus (BGTC) di Bandung,  Jawa Barat, Selasa (30/8/2022).

Tiko mengatakan cakupan program Kampus Merdeka sangat luas. Program ini memberikan pengalaman dan ilmu kepada mahasiswa pada sektor tertentu.

Terkait program tersebut, fokus BUMN hanya pada sektor digital saja. Pada batch II 2021, kata Tiko, Kampus Merdeka  mampu meningkatkan kemampuan sebanyak 3.291 mahasiswa. Jumlah tersebut meningkat 16,08 persen dibandingkan dengan batch I yang sebanyak 2.835 mahasiswa.

“Idealnya anak kuliah itu memang adalah magang. Sehingga ketika mereka lulus kuliah, mereka ada bayangan apa tugas dari misal, coder digital user experience, jadi program ini kami buka dan kami harapkan makin banyak yang magang di BUMN,” kata Tiko.

Sebagai komitmen BUMN dalam menyiapkan talenta berdaya saing digital, kata Tiko, BUMN juga memiliki program inkubasi BRIBRAIN yang khusus untuk melakukan riset mengenai kecerdasan buatan (AI). Indonesia agak tertinggal di sektor ini. Diharapkan ke depan melalui program ini lahir engineer-engineer di bidang AI.

BUMN juga memiliki program inkubasi Indigo untuk talenta-talenta muda yang ingin mengenai perusahaan rintisan. Ada juga kompetisi untuk mengelola data atau kompetisi data science menggunakan machine learning yang digelar oleh BRI.

“AI ini adalah ilmu masa depan, karena dengan AI ini bisa untuk scoring di perbankan, menargetkan pelanggan, dan lain sebagainya,” kata Tiko.

Dari sisi kepemimpinan, kata Tiko, BUMN memiliki ambisi untuk meregenerasi. Jika dahulu usia direksi BUMN berada pada rentang usia 53-55 tahun. Pada 2023, diharapkan sudah ada 10% dari total direksi yang berusia di bawah 42 tahun.

Dengan cara ini maka antara kebijaksanaan dan inovasi diharapkan dapat seimbang. Direksi muda dapat menangkap kebutuhan dari generasi Z dan perkembangan teknologi yang terus berubah.

“Pada 2025 mungkin jumlah tersebut menjadi 20 persen,” kata Tiko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN kampus merdeka Bisnis indonesia goes to campus (BGTC) ekonomi digital talenta digital
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top