Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga Sebut Harga BBM di Indonesia Paling Murah se-ASEAN

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan harga BBM domestik relatif lebih rendah ketimbang sejumlah negara di kawasan ASEAN.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 16 Agustus 2022  |  17:48 WIB
Menko Airlangga Sebut Harga BBM di Indonesia Paling Murah se-ASEAN
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan paparan saat acara Bisnis Indonesia Award (BIA) 2022 di Jakarta, Senin (15/8/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto mengatakan harga BBM domestik relatif lebih rendah ketimbang sejumlah negara di kawasan Asia Tenggara (ASEAN) di tengah reli kenaikkan inflasi pada tahun ini.

Airlangga mengatakan pemerintah menyiapkan alokasi subsidi yang relatif besar mencapai Rp502,4 triliun pada anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) perubahan tahun ini. Dengan demikian, kata Airlangga, pemerintah dapat menahan gejolak harga yang disebabkan harga komoditas energi yang terlanjur tertahan tinggi sejak awal tahun ini.

“Harga keekonomian Pertamax Rp15.150 per liter namun kita masih memberikan harga eceran Rp12.500 per liter demikian pula Pertalite keekonomiannya Rp13.150 per liter ecerannya masih Rp7.650 per liter,” kata Airlangga saat Konferensi Pers Nota Keuangan dan RUU APBN 2023, Selasa (16/8/2022).

Menurut Airlangga, harga bahan bakar minyak (BBM) domestik itu jauh lebih rendah dari posisi harga beberapa negara Asean. Misalkan, harga pertalite di Thailand sebesar Rp19.500 per liter, Vietnam Rp16.645 per liter, Filipina Rp21.352 per liter.

“Kita terus mendorong agar program kebijakan terkait dengan keterjangkauan harga dan ketersediaan pasokan berjalan efektif sehingga tantangan hiperinflasi itu kelihatannya bisa kita tangani,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Badan Anggaran (Banggar) Dewan Perwakilan Rakyat kekeh menahan kuota bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi kendati eksekutif telah meminta pelonggaran tambahan kuota sejak April 2022 lalu. Banggar meminta pemerintah untuk menaikkan harga sejumlah komoditas energi menyusul posisi fiskal yang terhimpit hingga paruh kedua tahun ini.

Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Said Abdullah menegaskan lembagannya tidak bakal menyetujui usulan pemerintah untuk menambah kuota BBM bersubsidi jenis pertalite dan solar masing-masing sebesar 5,45 juta kiloliter dan 2,28 juta kiloliter pada akhir tahun ini. Konsekuensinya, pemerintah mesti segera membatasi pembelian BBM bersubsidi sembari menyesuaikan kembali harga jual di tingkat konsumen.

“Tidak akan ada penambahan subsidi. Pilihan yang bisa ditempuh pemerintah adalah menaikkan harga energi yang disubsidi dengan mempertimbangkan dampak inflasi dan daya beli rumah tangga miskin,” kata Said saat dihubungi, Senin (15/8/2022).

Menurut Said, parlemen sudah lama meminta pemerintah untuk membenahi kebijakan subsidi energi untuk menjaga daya beli masyarakat tersebut. Hanya saja, kebijakan subsidi itu masih sering meleset dari target yang disasar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM apbn airlangga hartarto dpr
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top