Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Indonesia Juli 2022 Turun 2,20 Persen, Apa Penyebabnya?

BPS melaporkan nilai ekspor pada Juli 2022 turun sebesar 2,20 persen dibandingkan Juni 2022 (month to month/mtm).
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 15 Agustus 2022  |  12:41 WIB
Ekspor Indonesia Juli 2022 Turun 2,20 Persen, Apa Penyebabnya?
Aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (15/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai ekspor pada Juli 2022 turun sebesar 2,20 persen dibandingkan bulan sebelumnya (month to month/mtm). Secara nilai pada Juli ini ekspor Indonesia sebesar US$25,57 miliar, sedsngkan pada Juni 2022 nilai ekspor US$26,15 miliar.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa (Disjas) BPS, Setianto merinci ekspor nonmigas pada Juli 2022 terhadap Juni 2022 turun karena komoditas besi dan baja (HS72) turun sebesar 11,51 persen.

“Kedua, timah dan barang daripadanya (HS 80) ini 54,02 persen, nikel dan barang daripadanya (HS 75) penurunannya 15,53 persen,” ujar Setianto dalam keterangan persnya, Senin (15/8/2022).

Dia menambahkan penurunan juga terjadi pada kapal perahu dan struktur terapung (HS 89) yakni sebesar 82,30 persen. Kemudian penurunan ekspor migas sendiri dikarenakan nilai minyak mentah yang turun sebesar 60,06 persen dan volume turun 60,82 persen.

“Perkembangan mtm dan year on year terkait perkembangan ekspor kita. Ini memang dikarenakan secara presentase turunnya komoditas migas yang sebesar 11,24 persen. Nonmigas turun sebesar 1,64 persen,” ujar Setianto.

Adapun perkembangan ekspor dibanding tahun lalu, Setianto mencatat nilainya sebesar US$19,37 miliar atau meningkat sebesar 32,03 persen.

“Secara mtm memang turun tapi secara yoy mengalami peningkatan,” jelasnya.

Dia menyebut ekspor nonmigas Juli 2022 terbesar adalah ke Tiongkok yaitu US$5,03 miliar, disusul Amerika Serikat US$2,51 miliar dan India US$2,26 miliar, dengan kontribusi ketiganya mencapai 40,50 persen.

Sementara itu, ekspor ke Asean dan Uni Eropa (27 negara) masing-masing sebesar US$4,68 miliar dan US$1,88 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS ekspor harga komoditas ekspor nonmigas
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top