Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Uni Eropa Larang Impor Batu Bara Rusia, Kenaikan Harga Bakal Bertahan

Larangan impor batu bara dari Rusia yang diterapkan Uni Eropa akan semakin menekan harga ke atas.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  16:59 WIB
Uni Eropa Larang Impor Batu Bara Rusia, Kenaikan Harga Bakal Bertahan
Sebuah kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (14/1/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan luar biasa harga batu bara kemungkinan akan berlangsung selama bertahun-tahun yang disebabkan oleh rencana Eropa untuk melepaskan diri dari bahan bakar Rusia.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (10/8/2022), larangan impor batu bara dari Rusia akan mendukung pasar dengan dua cara yang berbeda di mana keduanya akan tetap menjaga harga kargo laut meningkat dalam waktu dekat, menurut analis Fitch Solutions.

Larangan impor dari Uni Eropa yang akan dimulai pada bulan ini akan meningkatkan permintaan dari berbagai negara seperti Indonesia dan Australia. 

Sementara itu, rencana untuk menggantikan impor gas dengan pengapalan liquefied natural gas (LNG) akan menguras jatah bahan bakar untuk negara lain sehingga memaksa mereka menggunakan lebih banyak batu bara. 

Fitch “secara substansial” menaikkan perkiraan harga batu bara termal Asia untuk tahun ini dan seterusnya. Mereka memperkirakan bahan bakar yang dimuat di pelabuhan Newcastle Australia rata-rata US$320 per ton tahun ini dan US$246 per ton rata-rata dari 2022 hingga 2026, naik dari perkiraan sebelumnya masing-masing US$230 dan US$159.

Harga batu bara Asia mencapai rekor awal tahun ini setelah invasi Rusia ke Ukraina memperburuk pasar yang sudah ketat. Perusahaan tambang berjuang untuk memenuhi lonjakan permintaan seiring dengan upaya mengamankan bahan bakar.

Pergeseran kurva ke depan di pasar berjangka batu bara juga menunjukkan bahwa harga tinggi akan bertahan. Kontrak Desember 2026 untuk batu bara Newcastle dihargai US$233,15 per ton, naik dari US$111,15 pada awal tahun ini dan US$80,80 pada awal 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara Rusia
Editor : Nindya Aldila
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top