Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonom CORE Ragu Inflasi pada 2022 Bisa Capai Target Pemerintah

Laju inflasi sejak Januari-Juli 2022 sedikit lagi mencapai target pemerintah untuk inflasi sepanjang 2022. Apa yang harus dilakukan?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  16:43 WIB
Ekonom CORE Ragu Inflasi pada 2022 Bisa Capai Target Pemerintah
Pedagang melayani pembeli di Pasar Karbela, Jakarta, Senin (9/5/2022). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi pada April 2022 sebesar 0,95 persen month on month (mom) atau secara tahunan sebesar 3,47 persen year on year (yoy) yang disebabkan kenaikan harga minyak goreng, daging ayam ras dan telur ayam ras. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics atau CORE Indonesia Yusuf Rendy Manilet menilai inflasi sepanjang 2022 bisa sesuai dengan target pemerintah, yakni kisaran sasaran 3,0±1 persen.

Yusug mengatakan target inflasi tersebut sangat berat tercapai jika melihat kondisi saat ini. Pasalnya, realisasi inflasi mulai Januari hingga Juli 2022 (year-to-date/ytd) telah mencapai 3,85 persen. Itu artinya hanya berselisih 0,9, persen sebelum akhirnya mencapai batas atas dari target inflasi yang ditetapkan oleh pemerintah sebesar 4 persen. 

"Kalau kita lihat sekarang masih bulan Agustus  sehingga kedepannya berpotensi angka ini masih akan mengalami kenaikan tergantung dari beberapa kondisi ya terutama kondisi harga di dalam negeri maupun tekanan dari inflasi global," kata Yusuf kepada Bisnis, Senin (1/8/2022).

Menurutnya, pemerintah masih perlu menjalankan beberapa strategi untuk menjaga laju inflasi agar sesuai target. Salah satunya memastikan alur distribusi barang strategis lancar dan tidak terhambat hingga akhir tahun nanti.

Dia menilai pemerintah juga perlu menyiapkan langkah strategis jika seandainya inflasi melebihi target yang ditetapkan.

"Misalnya dengan pendekatan dari sisi moneter dan juga dari sisi fiskal untuk memastikan kenaikan inflasi tidak menggerus daya beli masyarakat," imbuhnya. 

Badan Pusat Statistik (BPS) sebelumnya mencatat, inflasi IHK mencapai 4,94 persen (year-on-year/yoy) pada Juli 2022, lebih tinggi dari bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 4,35 persen (yoy).

Yusuf menyampaikan kenaikan inflasi tersebut sudah diperkirakan sebelumnya mengingat kondisi saat ini, baik dari luar maupun domestik yang mendorong harga-harga beberapa komoditas barang dan jasa di dalam negeri meningkat lebih tinggi dibandingkan produk-produk sebelumnya.

Jika melihat dari luar negeri, dia melihat penyebabnya masih relatif sama yaitu kenaikan harga terutama harga minyak yang relatif masih berada pada level yang lebih tinggi sehingga juga berdampak terhadap beberapa komoditas lain.

Sementara dari sisi domestik, lanjutnya, disebabkan adanya faktor iklim yang akhirnya mengganggu distribusi komoditas pangan strategis seperti bawang dan juga cabai sehingga mendorong naiknya harga pangan.

"Di saat yang bersamaan kita juga melihat dampak dari kenaikan harga BBM non subsidi dan juga LPG non subsidi. Itu juga menjadi faktor lain yang mendorong kenaikan harga di dalam negeri," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi core indonesia
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top