Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahan Kenaikan BBM, Listrik, Hingga Gas, Sri Mulyani Siapkan Modal Rp350 triliun

Kementerian Keuangan mencatat sebagian besar belanja negara pada paruh 2022 untuk subsidi menahan kenaikan BBM, gas hingga listrik.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  17:41 WIB
Tahan Kenaikan BBM, Listrik, Hingga Gas, Sri Mulyani Siapkan Modal Rp350 triliun
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani saat konferensi pers penutupan Finance Minister and Central Bank Governors (FMCBG) G20 Nusa Dua, Bali pada Sabtu (16/7/2022) - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan mencatat realisasi belanja Kementerian dan Lembaga pada semester I/2022 mencapai Rp483,7 triliun. Belanja jumbo ini sebagian besar diserap untuk kompensasi dan subsidi tarif listrik, BBM dan gas, serta Program Kartu Prakerja.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan, dana untuk kompensasi awalnya hanya Rp18,5 triliun namun anggarannya ditambah menjadi Rp275 triliun dengan persetujuan DPR yang kemudian dituangkan melalui Perpres 98/2022.

"Dari Rp18,5 triliun ditambah Rp275 triliun kita sudah bayarkan Rp104,8 triliun, jauh lebih besar dari anggaran semula," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita Juli 2022, Rabu (27/7/2022).

Penambahan anggaran tersebut jelas dia dilakukan lantaran pemerintah menahan kenaikan harga listrik, minyak dan gas agar tidak diteruskan ke masyarakat. Sebab apabila di passthrough ke masyarakat, dikhawatirkan akan sangat mengguncang dari sisi  inflasi seperti yang terjadi di beberapa negara di dunia.

"Memang ongkosnya sangat besar bagi APBN kita yaitu Rp275 triliun untuk kompensasi dan untuk subsidi kita tambahkan Rp77 triliun. Jadi secara total hampir Rp350 triliun sendiri kenaikan untuk menahan harga BBM, Gas dan listrik," katanya.

Sri Mulyani yang kerap dinobatkan sebagai salah satu Menteri Keuangan terbaik itu mengungkapkan, saat ini yang perlu diwaspadai dalam mengelola APBN bukan hanya kenaikan subsidi dari faktor harga. Kewaspadaan juga dilakukan seiring kenaikan pengguna.

"Kalau kita perhatikan di 2022, yang kita waspadai tahun ini bukan hanya kenaikan subsidi karena faktor kenaikan harga,  kita juga melihat adanya kenaikan  subsidi dari faktor kuantitas," ujarnya.

BBM, solar, dan mitan mengalami kenaikan dari 6,5 juta Kl  pada 2021 menjadi 7 juta kl pada Juni 2022. Selain itu, LPG 3 kg naik dari 3 jt MT ke 3,2 jt mt, Listrik bersubsidi dari 37,5 juta pelanggan naik ke 38,5 jt pelanggan, dan pupuk 3,8 juta ton naik menjadi 4,1 juta ton.

Kemudian, subsidi  perumahan juga naik jumlahnya  54,5 ribu unit menjadi 63,2 ribu unit  dan penyaluran KUR  juga mengalami kenaikan signifikan dari  Rp123,3 triliun menjadi Rp179,3 triliun.

Belanja k/l lain yang cukup menonjol adalah pembayaran kartu prakerja dimana sudah disalurkan Rp5,6 triliun untuk 1,6 juta penerima yang mendapatkan kartu prakerja.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn Harga BBM bbm subsidi menteri keuangan sri mulyani
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top