Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembayaran Bunga Utang 17,8 Persen Belanja APBN, CORE: Rekor Tertinggi!

CORE Indonesia meminta pemerintah mewaspadai porsi pembayaran bunga utang yang mencapai 17,8 persen dari total belanja APBN.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  15:16 WIB
Pembayaran Bunga Utang 17,8 Persen Belanja APBN, CORE: Rekor Tertinggi!
Pembayaran Bunga Utang 17,8 Persen Belanja APBN, CORE: Rekor Tertinggi!. Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Center of Reform on Economics atau CORE Indonesia menilai bahwa pembayaran bunga utang yang mencapai 17,8 persen dari total belanja APBN sebagai rekor tertinggi. Kondisi itu bisa mengurangi alokasi belanja lain untuk pemulihan ekonomi dan perlindungan masyarakat.

Ekonom Core Indonesia Akhmad Akbar Susamto menjlaskan bahwa pembayaran bunga utang telah mencakup 17,8 persen dari total belanja negara hingga semester I/2022. Dia mengatakan porsi itu terus meningkat dari tahun ke tahun.

Dia menjelaskan bahwa pada 2014 porsi pembayaran bunga utang terhadap pengeluaran anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) masih di 7,5 persen. Angkanya terus naik hingga 2019 menyentuh 11,9 persen, hingga kemudian melonjak pada tahun ini.

"Persentase pembayaran bunga utang terhadap total belanja mencapai 17,8 persen. Ini saya kira yang tertinggi, walaupun rekor yang tidak bagus. Persentase ini besar, padahal [APBN] bisa digunakan untuk hal-hal lain yang lebih produktif," ujar Akbar dalam CORE Midyear Review yang dilaksanakan secara daring, Rabu (27/7/2022).

CORE Indonesia pun mewanti-wanti terjadinya kenaikan tingkat bunga utang seiring dengan naiknya suku bunga acuan di banyak negara. Jika hal tersebut terjadi, beban APBN untuk membayar bunga utang pun bisa meningkat.

Saat ini, rasio utang terhadap produk domestik bruto (PDB) telah mencapai 42,7 persen. Angka itu memang relatif lebih rendah dari negara-negara lain, tetapi Akbar tidak menyebut bahwa kondisi Indonesia serta merta baik.

"Dikatakan baik-baik saja juga tidak, karena ini lebih buruk dari yang lalu. Beban ini akan mengurangi ruang anggaran untuk yang lain," ujar Akbar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

utang apbn core indonesia
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top