Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siemens Tertarik Kembangkan Sektor Energi di IKN

Ketertarikan Siemens tersebut diungkapkan pada saat Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif melakukan lawatan ke Jerman pada 26 Mei dan 27 Mei 2022.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 28 Mei 2022  |  20:03 WIB
Jembatan Pulau Balang I di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Kamis (10/2/2022). Jembatan Pulau Balang menjadi salah satu akses penghubung menuju Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, jembatan tersebut menghubungkan Kota Balikpapan langsung ke Penajam Paser Utara namun hingga kini belum bisa digunakan untuk umum karena akses jalan belum selesai dikerjakan. - Antara
Jembatan Pulau Balang I di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Kamis (10/2/2022). Jembatan Pulau Balang menjadi salah satu akses penghubung menuju Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, jembatan tersebut menghubungkan Kota Balikpapan langsung ke Penajam Paser Utara namun hingga kini belum bisa digunakan untuk umum karena akses jalan belum selesai dikerjakan. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Siemens Energy menyatakan minatnya untuk mengembangkan sektor energi di Ibukota Nusantara.

Ketertarikan Siemens tersebut diungkapkan pada saat Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif melakukan lawatan ke Jerman pada 26 Mei dan 27 Mei 2022.

Kepala Biro Komunikasi Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM, Agung Pribadi mengatakan Siemens Energy sebelumnya memiliki pengalaman untuk pengembangan kota baru di Mesir.

"Tidak hanya dalam hal pengembangan sektor energi khususnya energi terbarukan, namun juga pengembangan fasilitas pendidikan dan fasilitas bagi peningkatan kapasitas SDM pendukung," ujar Agung dalam keterangan resminya, Sabtu (28/5/2022).

Agung menjelaskan, lawatan Menteri ESDM, Direktur Jenderal EBTKE, dan Direktur Jenderal Ketenagalistrikan ke Jerman untuk menggelar pertemuan dengan perwakilan asosiasi dan bisnis sektor energi Jerman, di sela G7 Climate, Energy and Environment Ministers, di antaranya dengan CEO dua perusahaan besar asal Jerman, Siemens Energy dan HMS Bergbau AG.

Adapun, pertemuan tersebut merupakan tindak lanjut dari pertemuan sebelumnya pada akhir Maret lalu, berdiskusi mengenai tindak lanjut pembahasan kerja sama Siemens dengan Pertamina Power dalam pengembangan energi terbarukan di Indonesia.

Agung menuturkan bahwa pada pertemuan tersebut, Menteri ESDM menyatakan bahwa Indonesia terus mendorong investasi di bidang energi terbarukan dan berkomitmen dalam mencapai Net Zero Emission pada 2060 atau lebih cepat lagi.

Pada 2030 di Indonesia target penambahan pembangkit hanya dari sumber EBT, termasuk hidrogen akan didorong ke depannya, hingga di 2060 suplai listrik di Indonesia sepenuhnya akan disokong EBT.

Kolaborasi dengan Siemens dibutuhkan untuk mendukung pengembangan teknologi PLTS, smart grid, energy storage, teknologi pengembangan hidrogen, hingga kendaraan listrik.

"Diharapkan Nota Kesepahaman antara Siemens dengan Pertamina Power dapat ditandatangani pada saat momentum G20 Energy Transition Ministerial Meeting di Bali bulan September mendatang," jelas Agung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi siemens siemens global energi baru terbarukan energi terbarukan IKN
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top