Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lockdown Panjang, China Siapkan Keringanan Pajak Senilai US$21 Miliar

Pemerintah China juga akan memberikan potongan pajak atau tax rebate kepada perusahaan dan potongan untuk mobil penumpang sekitar 60 miliar yuan (US$9 miliar).
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 24 Mei 2022  |  10:54 WIB
Ilustrasi bendera nasional China - Bloomberg
Ilustrasi bendera nasional China - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - China siap memberikan keringanan pajak tambahan senilai lebih dari 140 miliar yuan (US$21 miliar) untuk kalangan bisnis sebagai respons dampak lockdown.

Dilansir Bloomberg pada Selasa (24/5/2022), pemerintah China juga akan memberikan potongan pajak atau tax rebate kepada perusahaan dan potongan untuk mobil penumpang sekitar 60 miliar yuan (US$9 miliar).

Hal ini diputuskan setelah pertemuan Dewan Negara China yang dipimpin oleh Perdana Menteri Li Keqiang.

Tambahan pemangkasan pajak ini setara dengan 0,1 persen PDB China pada tahun lalu. Namun, pemotongan pajak yang direncanakan tahun ini ditekan hingga 2,64 triliun yuan (US$396 miliar), sedikit lebih besar dari keringanan pajak pada awal pandemi 2020.

Pertemuan tersebut menyatakan kebijakan ini dilakukan untuk menstabilkan perekonomian. Selain itu, pemerintah China juga fokus untuk mengatasi fungsi rantai pasok dan memastikan transportasi kargo domestik berjalan lancar serta meningkatkan penerbangan domestik.

Beijing juga sepakat untuk memperpanjang penundaan kontribusi asuransi sosial hingga akhir tahun dan diperluas ke sektor lainnya yang nilainya mencapai 320 miliar yuan (US$48 miliar).

Adapun kuota pinjaman UMKM akan dinaikan dua kali lipat. China juga akan meluncurkan proyek infrastruktur untuk perairan, renovasi rumah tua, energi, dan pemipaan di bawah tanah.

Kendati mencanangkan keringanan pajak, Beijing belum merevisi target fiskal pada tahun ini.

Sebelum varian Covid-19 memicu lockdown di Shanghai dan pusat bisnis lainnya, pemerintah China mengatakan akan menyediakan keringanan pajak tahun ini senilai 2,5 triliun yuan (US$375 miliar), termasuk 1,5 triliun yuan (US$225 miliar) untuk potongan pajak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak china Lockdown

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top