Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Perusahaan Sawit Langgar Aturan di Mukomuko, Jambi

Sepuluh perusahaan pengolahan CPO di Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu disebut tidak melaporkan data dokumen transaksi pembelian TBS dari petani.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Mei 2022  |  00:36 WIB
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 10 perusahaan pengolahan minyak kelapa sawit mentah (CPO) disebut oleh Dinas Pertanian Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu melakukan pelanggaran aturan.

Seperti dikutip dari Antara, Senin (23/5/2022) kesepuluh perusahaan pengolahan CPO itu tidak melaporkan invoice atau data dokumen transaksi.

"Semua perusahaan yang tidak melaporkan dokumen transaksi atau data penjualan minyak mentah kelapa sawit akan kami sampaikan ke bupati terkait pemberian sanksi," kata Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Mukomuko Apriansyah.

Dia mengatakan, pelaporan kesepuluh perusahaan tersebut ke bupati, merupakan responsnnya atas laporan adanya praktik pembelian tandan buah segar (TBS) kelapa sawit dengan harga yang lebih rendah dibanding harga yang ditetapkan oleh tim perumus.

Padahal tim perumus harga komoditi perkebunan kelapa sawit Bengkulu membutuhkan dokumen transaksi  atau data penjualan CPO sebagai bahan untuk menetapkan harga komoditi perkebunan.

Menurutnya, sikap perusahaan minyak kelapa sawit di daerah ini  yang tidak melaporkan data penjualan merupakan praktik yang melanggar aturan, yakni  Peraturan Menteri Pertanian No. 1/2018 tentang Pedoman Penetapan Harga Pembelian Tandan Buah Segar Kelapa Sawit Produksi Perkebunan.

Terkait hal tersebut, dia mengatakan masih menunggu petunjuk dari bupati terkait dengan sanksi terhadap perusahaan sawit tersebut.

Tim perumus harga komoditi perkebunan kelapa sawit Bengkulu sejak beberapa hari lalu telah menetapkan harga jual TBS kelapa sawit tingkat pabrik tertinggi Rp3.200 per kg dan terendah Rp2.400 per kg.

Namun harga sawit di pabrik di daerah ini berkisar Rp1.400-Rp1.820 per kilogram, atau lebih rendah dibandingkan dengan harga yang ditetapkan pemerintah.

Harga TBS sawit di daerah ini dalam beberapa hari ini turun di sebagian pabrik berkisar Rp40 hingga Rp200 per kg termasuk di PT Surya Andalan Primatama turun hingga Rp500 per kg.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit tbs bengkulu harga cpo

Sumber : Antara

Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top