Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Batu Bara Pendongkrak Surplus Neraca Perdagangan April 2022, Ini Lainnya

Indonesia mengalami penurunan volume ekspor batu bara namun tertolong lonjakan harga sehingga menopang rekor surplus neraca perdagangan April 2022.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 17 Mei 2022  |  12:00 WIB
Batu Bara Pendongkrak Surplus Neraca Perdagangan April 2022, Ini Lainnya
Proses pemuatan batu bara ke tongkang di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik mencatat ekspor nonmigas menyumbang 94,75 persen dari total ekspor pada April 2022. Nilai ekspor pada April sendiri mencapai US$27,32 miliar atau naik 3,11 persen (month-to-month) dibandingkan dengan periode Maret 2022.

Nilai ekspor non migas ini jika dibanding pada periode yang sama tahun tercatat melonjak  47,76 persen (year-on-year/yoy).

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan ekspor pada bulan April rinciannya komoditas nomigasnya yakni ada pertanian, kehutanan dan perikanan. Kemudian industri pengolahan dan pertambangan dan lainnya. 

“Secara mtm ada sektor pertambangan yang mengalami peningkatan sebesar 18,58 persen. Hal itu dikarenakan kenaikan komoditas batu bara, harganya meningkat namun volumenya turun yakni 9,46 persen,” ujar Margo dalam siaran pers virtual, Selasa (17/5/2022).

Bahan bakar mineral (HS 27) pada April dibanding Maret ini terjadi penambahan ekspor US$642,8 juta. Kemudian diikuti HS 26, yakni biji perak dan abu terjadi penambahan ekspor US$345 juta, kemudian HS72 besi dan baja mencapai US$301,7 juta. Diikuti HS 80 di April terjadi penambahan ekspor sebesar US$99 juta dan HS 28 juga terjadi penambahan ekspor sebesar US$91,5 juta.

Selain itu ada biji tembaga, harganya turun tapi secara volume meningkat 45,20 persen. Kemudian satu sektor lagi yakni migas naik 2,01 persen secara mtm disebabkan oleh peningkatan hasil minyak. Di mana volumenya pada April meningkat dibanding Maret 2022.

Margo melanjutkan, sektor yang mengalami penurunan adalah sektor pertanian. Secara mtm turun 8,42 persen. Hal Ini disebabkan penurunan ekspor kopi dan buah-buahan. 

“Di industri pengolahan juga mengalami penurunan secara mtm sebesar 0,89 persen. Komoditas yang menyebabkan penurunan ekspor barang perhiasan dan barang berharga serta nikel,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan BPS badan pusat statistik neraca dagang
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top