Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek Mulai Jalan, Investor Mulai Tanam Duit di Infrastruktur Energi dan Listrik IKN

Otorita IKN meyakini investor mulai optimistis dengan pembangunan Ibu Kota Negara, sehingga kelak pembangunan infrastruktur energi bisa berjalan. Hanya saja, belum terdapat detail terkait jumlah investor sekaligus nilainya.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 17 Mei 2022  |  15:35 WIB
Proyek Mulai Jalan, Investor Mulai Tanam Duit di Infrastruktur Energi dan Listrik IKN
Presiden Joko Widodo dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam prosesi penyatuan air dan tanah dari seluruh provinsi di Indonesia atau Kendi Nusantara di kawasan titik nol kilometer IKN Nusantara, Kalimantan Timur, Senin (14 Maret 2022) / Youtube Setpres.

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Tim Komunikasi Ibu Kota Negara (IKN) Sidik Pramono mengatakan minat investor domestik dan internasional untuk investasi pada proyek infrastruktur minyak & gas (Migas), serta  ketenagalistrikan belakangan kembali meningkat pada proyek IKN di Kalimantan Timur.

Sidik menuturkan peningkatan kepercayaan investor itu dipengaruhi karena perkembangan pengerjaan IKN yang sudah mulai terlihat pada awal tahun ini. Sidik mengatakan rancangan dasar untuk infrastruktur dan jaringan Migas termasuk ketenagalistrikan tengah dikerjakan oleh kementerian dan lembaga teknis terkait.

“Jadi pembicaraan untuk calon investor terkait dengan jaringan Migas dan Ketenagalistrikan ini terus berjalan, rancangan dasar untuk jaringan itu sudah disiapkan oleh kementerian dan lembaga terkait,” kata Sidik melalui sambungan telepon, Selasa (17/5/2022).

Hanya saja, Sidik mengaku, dirinya belum dapat menerangkan lebih detil ihwal jumlah investor dan nilai komitmen investasi awal yang sudah muncul pada proyek infrastruktur energi tersebut. Dia memastikan minat investor dari mancanegara dan dalam negeri cukup tinggi untuk ikut berinvestasi di proyek energi IKN yang berbasis pada energi baru dan terbarukan atau EBT.

“Yang pasti minat investor swasta dari dalam negeri dan luar negeri tinggi, saya tidak bisa sebutkan karena untuk investasi perlu waktu, yang pasti nanti kalau untuk tender akan segera kami sampaikan,” tuturnya.

Di sisi lain, dia mengatakan, investor bakal mendapat insentif untuk pengerjaan infrastruktur Migas dan Ketenagalistrikan di IKN. Alasannya pemerintah ingin mendorong penerapan EBT pada sistem energi di IKN nanti.

“Kita berusaha memastikan masterplan ini terlaksana karena konsepnya jangka panjang yang akan jadi pegangan kita di lapangan,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Otorita Ibu Kota Negara atau IKN melakukan konsultasi dan koordinasi dengan Kejaksaan Agung terkait proses pembangunan ibu kota baru. Salah satu poin konsultasi itu menyangkut sumber dana pembangunan IKN Nusantara pada tahap awal.

Kepala Otorita IKN Bambang Susantono menyampaikan bahwa gambaran umum pembangunan kawasan ibu kota baru itu berasal dari kas negara maupun investasi sektor non pemerintah. Anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) digunakan untuk pembangunan infrastruktur dasar.

Adapun, menurut Bambang, investasi dari swasta akan menyesuaikan dengan karakteristik infrastruktur terkait. Hal itu pun mengonfirmasi bahwa akan terdapat peran swasta dalam pembangunan tahap awal IKN.

“Gedung-gedung pemerintahan ataupun lembaga negara dan infrastruktur utama akan berasal biaya pemerintah. Namun, infrastruktur pendukung yang dapat mempunyai aspek komersial dan terbuka untuk investasi, maka dapat dibiayai melalui skema investasi dari non pemerintah/swasta, baik melalui KPBU atau murni investasi swasta,” ujar Bambang pada Kamis (17/3/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top