Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Mulai Larang Ekspor Gandum, Ancaman Pangan Dunia Naik

Langkah India melarang ekspor diperkirakan memberi dampak signifikan pada prospek pasokan gandum dunia.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 15 Mei 2022  |  16:57 WIB
Gandum dan tepung terigu.  - Istimewa
Gandum dan tepung terigu. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Langkah India melarang ekspor gandum diperkirakan menambah deretan masalah dalam rantai pasok pangan global. Langkah ini makin memperlihatkan ketatnya pasokan komoditas pangan di tengah konflik geopolitik Ukraina-Rusia.

Pemerintah India pada 13 Mei 2022 mengumumkan akan menghentikan sementara pengiriman gandum ke luar negeri untuk menjaga keamanan pasokan domestik. Langkah ini menuai kritik dari sejumlah negara karena dinilai memperburuk krisis global.

India sendiri tidak termasuk dalam jajaran eksportir utama gandum. Tetapi, larangan ini cukup memberi dampak signifikan pada prospek pasokan gandum dunia, mengingat terdapat risiko produksi yang turun akibat kekeringan, banjir, dan gelombang panas di sejumlah produsen utama.

“Jika larangan ini diterapkan pada waktu normal, mungkin dampaknya akan minim. Namun turunnya produksi di Ukraina memperburuk situasi,” kata Analis Thomas Elder Markets Andrew Whitelaw sebagaimana diwartakan Bloomberg, Minggu (15/5/2022).

Keputusan India untuk melarang ekspor gandum dipicu oleh gelombang panas yang menganggu produksi pertanian. Risiko turunnya produksi menjadi dilema bagi India yang memang menjadi sumber impor gandum alternatif di tengah situasi Ukraina.

Bagaimanapun, India akan memprioritaskan kebutuhan pasar dalam negeri, meski langkah ini akan merusak reputasi negara tersebut sebagai pemasok alternatif yang selama ini diandalkan. Di sisi lain, Perdana Menteri India Narendra Modi juga tengah menghadapi tekanan punblik akibat meningkatnya inflasi.

Dengan kebijakan ini, India hanya akan mengeluarkan izin ekspor untuk kepentingan keamanan pangan di negara tujuan dan berdasarkan persetujuan pemerintah India. India sendiri kerap mengekspor gandum ke Bangladesh, Sri Lanka, Uni Emirat Arab, dan Indonesia. 

“Ekspor gandum melalui perizinan pemerintah tidak hanya memberi jaminan pasokan bagi negara tetangga yang membutuhkan, tetapi juga mengontrol ekspektasu inflasi heat. Sejauh ini kita memiliki stok pangan yang memadai,” kata Kementerian Pertanian India dalam pernyataan resmi.

Larangan ekspor gandum yang dlakukan India diperkirakan memicu keriuhan di pasar komoditas pertanian saat pembukaan Senin besok. Harga acuan gandum di Chicago terpantau naik 6,2 persen sepekan terakhir, sementara Harga gandum berjangka Paris melonjak ke level tertinggi sepanjang sejarah akibat kekhawatiran pasokan yang berkurang karena cuaca ekstrem.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor gandum india keamanan pangan
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top