Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks Manufaktur PMI Indonesia Makin Ekspansif pada April 2022

S&P Global mencatat indeks manufaktur atau PMI Indonesia sebesar 51,9 pada April 2022, naik dari posisi 51,3 pada bulan sebelumnya. Indeks PMI di atas level 50 menandakan ekspansi.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 05 Mei 2022  |  15:03 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Indeks manufaktur Indonesia yang tercermin lewat Purchasing Managers’ Index terpantau kian ekspansif pada April 2022.

Berdasarkan data PMMI dari S&P Global, sektor manufaktur Indonesia melaju dalam ekspansi tercepat pada April 2022. Adapun, produksi manufaktur dan permintaan baru naik didorong oleh kondisi perekonomian yang bergeliat. 

Aktivitas ekonomi di Indonesia mulai bangkit yang terlihat dari pertumbuhan jumlah tenaga kerja dan aktivitas pembelian.

S&P Global mencatat indeks manufaktur atau PMI Indonesia sebesar 51,9 pada April 2022, naik dari posisi 51,3 pada bulan sebelumnya. Adapun, indeks manufaktur di atas level 50 menandakan ekspansi dan sebaliknya di bawah level 50 menandakan kontraksi.

Jingyi Pan, Economics Associate Director IHS Markit, menilai ekspansi sektor manufaktur Indonesia pada April 2022 menunjukkan sinyal positif.

“Namun demikian, masalah pasokan masih ada dengan laporan waktu pemenuhan pesanan yang lebih lama meski gangguan Covid-19 berkurang pada bulan April,” kata Pan, dikutip dari laporannya pada Kamis (5/5/2022).

Selain itu, lanjut Pan, tekanan harga yang memburuk pada bulan lalu turut dapat menghambat pergerakan produksi. Pada saat bersamaan, kepercayaan berbisnis di Indonesia malah turun tajam.

Pan mengingatkan kenaikan aktivitas pembelian dan jumlah tenaga kerja yang bertambah seharusnya dapat menunjukkan kepercayaan diri dari beberapa perusahaan dalam waktu dekat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

purchasing manager index indeks manufaktur
Editor : Dwi Nicken Tari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top