Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Di Tengah Perang Rusia-Ukraina, Peringkat Indonesia dari S&P Naik

S&P memperkirakan perbaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terakselerasi pada 2022, seiring dengan percepatan program vaksinasi dan normalisasi aktivitas ekonomi secara bertahap.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 28 April 2022  |  11:28 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4/2020).  - Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4/2020). - Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Indonesia meyakini bahwa pemangku kepentingan internasional menilai stabilitas makro ekonomi Indonesia terjaga dengan baik, tercermin dari naiknya outlook Indonesia menjadi stabil oleh lembaga pemeringkat Standard and Poor's atau S&P.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menjelaskan bahwa pihaknya menyambut positif revisi ke atas outlook Indonesia oleh S&P. Naiknya outlook terjadi karena perbaikan posisi eksternal ekonomi, konsolidasi kebijakan fiskal secara gradual, dan pemulihan ekonomi.

"Di tengah peningkatan risiko global yang berasal dari tensi geopolitik Rusia-Ukraina, perlambatan ekonomi global, dan peningkatan tekanan inflasi, pemangku kepentingan internasional tetap memiliki keyakinan yang kuat atas terjaganya stabilitas makro ekonomi dan prospek ekonomi jangka menengah Indonesia," ujar Perry pada Kamis (28/4/2022).

Menurutnya, sinergi bauran kebijakan antara Bank Indonesia dan pemerintah turut andil dalam menjaga stabilitas perekonomian, terutama saat pandemi Covid-19.

Perry menyebut bahwa Bank Indonesia akan terus mencermati perkembangan ekonomi dan keuangan, baik secara global maupun domestik.

"Bank Indonesia akan merumuskan dan melaksanakan langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan terjaganya stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, serta terus memperkuat sinergi dengan pemerintah untuk mempercepat proses pemulihan ekonomi nasional," katanya.

S&P memperkirakan perbaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terakselerasi pada 2022, seiring dengan percepatan program vaksinasi dan normalisasi aktivitas ekonomi secara bertahap.

Di sisi eksternal, cadangan devisa Indonesia terus meningkat dan mencatatkan rekor tertinggi pada Februari 2021 sebagai dampak dari penurunan impor dan kebijakan nilai tukar yang fleksibel. S&P memandang kemampuan Indonesia untuk memenuhi kewajiban utang luar negeri tetap terjaga didukung kebijakan kehati-hatian dalam pengelolaan risiko utang luar negeri korporasi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia ekonomi Perang Rusia Ukraina
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top