Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Larangan Ekspor Minyak Goreng dan CPO, Stabilisasi Harga Berhasil?

Langkah pemerintah yang melarang ekspor minyak goreng dan CPO dinilai tidak akan berdampak langsung terhadap penurunan harga komoditas tersebut di Indonesia.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 24 April 2022  |  19:35 WIB
Ilustrasi kelapa sawit
Ilustrasi kelapa sawit

Bisnis.com, JAKARTA – Langkah pemerintah mengendalikan harga dan pasokan minyak goreng melalui larangan ekspor minyak goreng dan CPO dinilai tidak akan serta merta menurunkan harga di pasar dalam negeri.

Pakar pertanian dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) Khudori mengatakan pasar memerlukan waktu untuk merespons kebijakan tersebut.

"Kalaupun akan turun, mungkin beberapa pekan setelah Idulfitri. Sebab, menjelang Idulfitri produksi sudah slow down dan pabrik sudah mempersiapkan sebelumnya," ujar Khudori, Minggu (24/4/2022).

Menurutnya, penurunan harga juga bergantung kepada harga bahan baku yang niscaya merefleksikan harga minyak goreng di pasaran.

Berdasarkan pantauan di sejumlah pasar, harga minyak goreng sawit bersubsidi tetap tinggi karena besarnya disparitas harga dengan minyak goreng nonsubsidi.

Harga rata-rata minyak goreng curah secara nasional cenderung masih tinggi, sekitar Rp17.000 per liter. Adapun, berdasarkan data info pangan Jakarta, harga minyak goreng curah Rp19.200 per liter.   

Di global, harga CPO dan minyak nabati lainnya makin membubung karena pasokan makin ketat jika Indonesia melarang ekspor CPO. Indonesia selama ini memasok sekitar 30,5 juta ton CPO atau sekitar 35,6 persen minyak nabati global.

Selain itu, pengiriman CPO ke pabrik refinery diperkirakan akan lambat. Sebab, penyerapan CPO dalam negeri ditujukan untuk berbagai olahan sekitar 35-36 persen.

"Kalau ekspor disetop, pasti dalam negeri tidak akan mampu menampung kelebihannya," jelas Khudory.

Dia memprediksi kebijakan larangan ekspor minyak goreng dan CPO tidak akan berlangsung lama. Sebab, kerugian ekonominya dinilai signifikan mengingat lebih dari 60 persen pasar ekspor komoditas tersebut hilang.

"Sepertinya kebijakan ini tidak akan lama. Saya kira pemerintah setelah keputusan ini akan berhitung dan produsen tahu ini tidak akan lama," jelasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak goreng ekspor cpo harga cpo
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top