Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jumlah Uang Beredar di Indonesia Rp7.810,9 Triliun Jelang Mudik Lebaran

Bank Indonesia mencatat jumlah uang beredar pada Maret 2022 mencapai Rp7.810,9 triliun jelang mudik Lebaran 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 22 April 2022  |  15:02 WIB
Ilustrasi / Pekerja pabrik rokok PT Djarum di Kudus, Jawa Tengah menunjukkan uang Tunjangan Hari Raya (THR) 2020. Djarum adalah sumber kekayaan awal Hartono bersaudara. Antara / Yusuf Nugroho.
Ilustrasi / Pekerja pabrik rokok PT Djarum di Kudus, Jawa Tengah menunjukkan uang Tunjangan Hari Raya (THR) 2020. Djarum adalah sumber kekayaan awal Hartono bersaudara. Antara / Yusuf Nugroho.

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) melaporkan perkembangan likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) mengalami peningkatan yang lebih tinggi pada Maret 2022 jelang mudik Lebaran 2022.

BI mencatat, posisi M2 pada Maret 2022 mencapai Rp7.810,9 triliun atau tumbuh 13,3 persen secara tahunan (year-on-year/yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada Februari 2022 yang tercatat sebesar 12,8 persen yoy.

“Perkembangan tersebut didorong oleh pertumbuhan uang beredar dalam arti sempit [M1] sebesar 18,7 persen yoy dan pertumbuhan uang kuasi sebesar 6,9 persen yoy,” kata Kepala Grup Departemen Komunikasi BI Junanto Herdiawan dalam siaran pers, Jumat (22/4/2022).

Peningkatan M1 didorong oleh pertumbuhan uang kartal serta tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu, yang pada Maret 2021 tercatat sebesar Rp792,6 triliun, atau tumbuh 14,5 persen yoy, sejalan dengan meningkatnya aktivitas masyarakat seiring meredanya kasus Covid-19.

Tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu dengan pangsa 48,2 persen terhadap M1, tercatat sebesar Rp2.097,4 triliun pada posisi laporan, atau tumbuh 14,0 persen secara tahunan.

Sementara itu, pertumbuhan giro rupiah pada Maret 2022 tercatat stabil sebesar 28,8 persen secara tahunan.

Di sisi lain, peningkatan uang kuasi terutama bersumber dari komponen tabungan lainnya serta giro valas.

BI pun mencatat simpanan berjangka tercatat tumbuh melambat 2,4 persen yoy seiring dengan semakin rendahnya suku bunga yang ditawarkan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Mudik Lebaran mudik uang beredar
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top