Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Minyak Goreng Subsidi Bocor, Kemenperin Bongkar Modus Penyimpangan

Kementerian Perindustrian membeberkan sejumlah modus penyelewengan distribusi minyak goreng subsidi dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp14.000.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 14 April 2022  |  15:23 WIB
/Antara
/Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perindustrian membeberkan sejumlah modus penyelewengan distribusi minyak goreng subsidi dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp14.000.

Temuan penyelewengan minyak goreng subsidi tersebut terpantau ketika Kementerian Perindustrian dan Satgas Pangan Polri di Cipete, Kamis (14/4/2022), ke dua distributor yakni D1 dan D2.

“Pagi ini kami bersama Tim Satgas Pangan Polri melakukan pengawasan lapangan di wilayah Cipete, Jakarta Selatan, dan menemukan ketidakpatuhan dari para distributor. Hal ini menyebabkan subsidi harga minyak goreng curah tidak tersalurkan dengan tepat, padahal ada dana publik di sini,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, dikutip dari keterangan resminya.

Berikut ini sejumlah penyimpangan yang dilakukan oleh distributor minyak goreng subsidi:

1. Repacking

Liaison Officer Satgas Pangan Polri untuk Kementerian Perindustrian Kombes Polisi Eko Sulistyo Basuki menmukan ada distributor D1 yang melakukan repacking minyak goreng curah subsidi menggunakan jeriken lima liter dan dijual dengan harga Rp85.000/jeriken atau Rp17.000/liter, artinya di atas HET. Selain itu, tidak ada bukti penjualan minyak goreng dalam jeriken.

“Distributor tersebut telah mendistribusikan minyak goreng curah bersubsidi dalam jeriken 5 liter, dengan total sebanyak 78 ton selama sebulan terakhir,” ujar Eko.

Pendalaman dan penyidikan lebih lanjut akan dilaksanakan oleh Direktorat Reskrimsus Polda Metro Jaya, termasuk akan didalami rantai suplai distribusi tersebut. Dari penyidikan tersebut, disita barang bukti berupa 700 jeriken kapasitas 5 liter atau setara 3 ton minyak goreng curah subsidi.

2. Monopoli distribusi

Juru Bicara Kementerian Perindustrian Febri Hendri Antoni Arif menambahkan, selain pelanggaran repacking, juga ditemukan indikasi monopoli distribusi.

“Distributor D1, D2, serta pengecer dimiliki oleh orang yang sama. Dengan berbagai metode, salah satunya repacking, bisa membentuk harga di atas HET. Berdasarkan SIMIRAH, dalam rantai distribusi ini sudah ada sekitar 400 ton minyak goreng curah bersubsidi sejak Maret dan hanya sebagian kecil yang dijual ke masyarakat,” jelas Febri.

Untuk itu, Kemenperin meminta kepada kepolisian untuk mendalami aliran distribusi minyak goreng curah subsidi itu. Terhadap pelaku pelanggaran, sanksi yang akan diterapkan sesuai dengan Permenperin Nomor 8 Tahun 2022, serta aturan hukum lain, termasuk yang terkait dengan perdagangan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenperin minyak goreng Satgas Pangan
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top