Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belanja Iklan Ramadan Tahun ini Diprediksikan Tembus Rp290 Triliun

Ekonom memprediksikan belanja iklan di Ramadan tahun ini akan tumbuh pesat dibandingkan tahun lalu, bahkan bisa menembus kisaran Rp290 triliun.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  18:20 WIB
Ramadan di Media Sosial.  - Facebook.
Ramadan di Media Sosial. - Facebook.

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan riset data dan analitik Nielsen memprediksikan tren belanja iklan pada Ramadan akan mengalami peningkatan. Ekonom pun memperkirakan nilai belanja tersebut dapat menembus hingga Rp290 triliun atau naik 12 persen dari 2021.

Direktur Eksekutif Nielsen Indonesia Hellen Katherina menyampaikan bahwa peningkatan yang terjadi akibat adanya kondisi pelonggaran kebijakan Covid-19 dan wacana Indonesia menuju endemi di pertengahan tahun nanti.

“Kami memprediksikan belanja iklan juga mengalami peningkatan pada Ramadan tahun ini mengingat situasi saat ini juga lebih baik dengan adanya wacana memasuki endemi,” ungkap Hellen, Selasa (29/3/2022).

Adanya pencabutan pembatasan kunjungan ibadah serta aturan mudik membawa mobilisasi masyarakat semakin normal dan dapat melaksanakan mudik lebaran. Kondisi tersebut memungkinkan pemilik merek yakin dapat mengoptimalkan beragam kanal publikasi untuk memperkenalkan brand mereka.

“Berdasarkan pemantauan Nielsen, pada tahun 2021 terjadi peningkatan confidence yang signifikan pada angka belanja iklan. Tren yang sama juga diharapkan akan terjadi pada tahun ini terutama pada merek yang relevan dengan kebutuhan dalam menjalankan ibadah puasa dan menyambut hari Lebaran,” lanjutnya.

Sementara itu, ekonom memprediksikan belanja iklan di Ramadan tahun ini akan meningkat tinggi bila dibandingkan dengan 2021 bahkan kemungkinan menembus Rp290 triliun.

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira Adhinegara memperkirakan nilai tersebut berkaca dari situasi saat ini yang semakin menuju endemi.

“Belanja iklan di Ramadan tahun ini diperkirakan menembus Rp290 triliun atau naik 12 persen dibandingkan 2021,” ungkap Bhima, Selasa (29/3/2022).

Rasa percaya diri para pemilik merek melihat kondisi ini pun membuat mereka tidak ragu dalam meningkatkan belanja iklan. Menurut Bhima, tidak sedikit mereka yang menggandeng public figure dan influencer dalam iklannya. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iklan Ramadan
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top