Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Pariwisata Bergeliat, Konsumsi Oleokimia Meningkat

tahun lalu konsumsi oleokimia di dalam negeri tercatat sebesar 2,1 juta ton, tumbuh 61,5 persen dari capaian 2020 yang hanya sebesar 1,3 juta ton.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  10:41 WIB
Industri Pariwisata Bergeliat, Konsumsi Oleokimia Meningkat
Oleokimia produksi Indonesia diyakini terus bertumbuh. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (Apolin) memproyeksikan konsumsi oleokimia di dalam negeri akan tumbuh 20 persen hingga 30 persen seiring membaiknya ekonomi dan pariwisata nasional.

Ketua Umum Apolin Rapolo Hutabarat mengatakan tahun lalu konsumsi oleokimia di dalam negeri tercatat sebesar 2,1 juta ton, tumbuh 61,5 persen dari capaian 2020 yang hanya sebesar 1,3 juta ton.

"Estimasi konsumsi produk oleochemical di dalam negeri untuk 2022, kami perkirakan 2,5 juta ton hingga 2,8 juta ton," kata Rapolo kepada Bisnis, Selasa (15/2/2022).

Pertumbuhan serapan tersebut tak lepas dari kebutuhan produk oleokimia yang sangat luas, mencakup industri kosmetik, kesehatan, pangan, hingga pestisida. Adapun, pasar oleokimia terutama digerakkan oleh sektor pariwisata yang pada kuartal IV/2021 mengalami perbaikan signifikan.

Menurut catatan Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah penumpang di semua moda transportasi pada triwulan IV/2021 mengalami peningkatan secara year-on-year, angkutan udara naik 18,23 persen, angkutan laut tumbuh 9 persen, dan angkutan rel terakselerasi 17,41 persen.

Di samping itu, rata-rata tingkat penghunian kamar (TPK) pada kuartal terakhir tahun lalu tercatat sebesar 48,34 persen atau naik 8,87 poin secara year-on-year.

Rapolo meyakini bergeliatnya sektor pariwisata yang disertai dengan pemulihan ekonomi, akan tetap menjadi pendorong konsumsi oleokimia di dalam negeri sepanjang tahun ini. Dengan kapasitas terpasang 11,3 juta ton per tahun dan 21 perusahaan anggota, kebutuhan dalam negeri dijamin terpenuhi, di samping kinerja ekspor yang diproyeksi terus tumbuh.

"Pemulihan perekonomian dan pariwisata tentu dengan menerapkan prokes akan mendorong peningkatan konsumsi produk oleochemical di dalam negeri," ujar Rapolo.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata olefin
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top