Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Bauksit Disetopr, Serapan Dalam Negeri Masih Rendah

Serapan bijih bauksit Indonesia masih cukup kecil dibandingkan dengan penjualan ekspor. Dari produksi sekitar 25 juta ton bijih bauksit pada 2020, hanya 1 juta diperuntukan bagi industri dalam negeri.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 14 Februari 2022  |  10:09 WIB
Ekspor Bauksit Disetopr, Serapan Dalam Negeri Masih Rendah
Penambangan bauksit di Bintan, Kepulauan Riau. - Antara/Niko Panama
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Serapan bijih bauksit Indonesia masih cukup kecil dibandingkan dengan penjualan ekspor. Dari produksi sekitar 25 juta ton bijih bauksit pada 2020, hanya 1 juta diperuntukan bagi industri dalam negeri. 

Direktur Eksekutif Indonesian Mining Association (IMA) Djoko Widajatno mengatakan bahwa produksi bijih bauksit dengan kadar 42 persen pada 2020 mencapai 25 juta ton. 

“Produksi alumina 1,1 juta ton menghasilkan chemical grade alumina [CGA] 51.000 ton. Kemudian disuplai dalam negeri 27.000 ton smelter grade alumina (SGA),” katanya kepada Bisnis, Minggu (13/2/2022). 

Padahal, dia memperkirakan kebutuhan bijih bauksit akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan. Terlebih dengan kehadiran kendaraan listrik. Djoko meyakini akan mampu meningkatkan permintaan bauksit di pasar domestik. 

Kajian Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat setiap kendaraan listrik setidaknya mengandung 0,25 ton aluminium. Komoditas berasal dari bauksit yang dimurnikan, hingga memperoleh alumina. Kemudian dilebur kembali sehingga menjadi aluminium. 

Selain itu, dalam proses pemurnian, setidaknya diperlukan 2 - 3 ton bauksit untuk menghasilkan satu ton alumina. 

Adapun pada 2019, produksi bijih bauksit di Indonesia sekitar 19 juta ton. Sekitar 16,1 juta ton diekspor sedangkan bauksit untuk dalam negeri mencapai 2,9 juta ton. Kemudian 2,9 juta ton bauksit diolah hingga memproduksi 1,1 juta ton alumina. 

Hasil ini diekspor ke pasar global sebanyak 1,08 juta ton serta untuk kebutuhan dalam negeri hanya 46.000 ton. Indonesia kemudian harus mengimpor kembali alumina sekitar 458.000 ton untuk memproduksi 250.000 ton aluminium. 

Di lain pihak, kebutuhan aluminium dalam negeri tembus 1 juta ton. Artinya industri harus kembali mengimpor aluminium sekitar 748.000 ton. 

Djoko menilai sejatinya industri bisa melakukan peningkatan serapan, tetapi belum percaya diri. Alhasil seluruh program pemerintah berjalan setengah hati. 

“Jadi kita setengah hati, di satu sisi perindustrian belum berhasil menarik investasi, secara keseluruhan hasil penghiliran entah batu bara atau mineral menunggu offtaker yang menunggu hasilnya.” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor pertambangan energi terbarukan Kendaraan Listrik
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top