Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kontaminasi BPA Pada Galon Air dan Standardisasi BPOM, Asosiasi Angkat Bicara

Asosiasi menilai sejauh ini ambang batas BPA masih sesuai dengan ketentuan BPOM.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Februari 2022  |  19:06 WIB
Bisnis depo air atau air isi ulang masih menggiurkan di tengah pandemi virus corona (Covid-19). - istimewa
Bisnis depo air atau air isi ulang masih menggiurkan di tengah pandemi virus corona (Covid-19). - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Pengusaha Air Minum Dalam Kemasan (Aspadin) meminta pemerintah merundingkan kembali wacana revisi Peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang mewajibkan galon guna ulang mencantumkan label kandungan bisfenol-A (BPA). Aturan yang dimaksud yakni Peraturan BPOM No.31/2018 tentang label pangan olahan.

Ketua Umum Aspadin Rachmat Hidayat mengatakan migrasi BPA pad kemasan galon berbahan polikarbonat yang diproduksi di dalam negeri, masih dalam batas aman yang ditetapkan BPOM sebesar 0,6 bagian per juta (bpj) atau 600 mikrogram per kilogram.

"Kami sangat berharap pemerintah merembukkan ini lagi di tingkat kementerian dan lembaga," kata Rachmat dikutip Jumat (4/2/2022).

Menurutnya, selain menjadi sentimen buruk bagi industri yang masih dalam tahap pemulihan, kebijakan ini juga dinilai tidak memiliki signifikansi yang cukup tinggi pada aspek kesehatan.

Rachmat mengatakan kebijakan ini akan memaksa pengusaha untuk beralih dari galon guna ulang ke kemasan sekali pakai berbahan polietilena. Dampak langsungnya, akan menjadi beban bagi lingkungan di saat manajemen persampahan Indonesia belum memadai.

"Kami tidak akan mau, kami kan dipaksa pindah, kemasan pakai ulang jadi kemasan sekali pakai, ini akan sangat mubazir," lanjutnya.

Di luar isu kanduangan BPA pada galon, situasi pandemi telah menggerus penjualan AMDK khususnya kemasan kecil hingga 47 persen pada tahun lalu. Namun, kinerja penjualan AMDK masih tertolong dengan pertumbuhan konsumsi galon.

Adapun, terkait rancangan perubahan peraturan BPOM No.31/2018 tentang pelabelan kandungan BPA pada AMDK berbahan polikarbonat, Aspadin telah menyampaikan tanggapan resmi secara tertulis, baik kepada BPOM maupun lembaga Pemerintah terkait lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aspadin BPOM bisnis air kemasan galon
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top