Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Itu Valas atau Forex?

Nilai mata uang asing atau valas ditentukan oleh kekuatan pasar berdasarkan perdagangan, investasi, pariwisata, dan risiko geo-politik.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 27 Januari 2022  |  19:02 WIB
Mata uang asing atau valas  - Bisnis.com
Mata uang asing atau valas - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Valas atau forex adalah konversi mata uang satu negara ke negara lain. Dalam ekonomi bebas, mata uang suatu negara dinilai menurut hukum penawaran dan permintaan. 

Dengan kata lain, nilai mata uang dapat dipatok ke mata uang negara lain, seperti dolar AS. Nilai mata uang suatu negara juga dapat ditetapkan oleh pemerintah negara tersebut.

Namun, banyak negara mengambangkan mata uang mereka secara bebas terhadap mata uang negara lain, yang membuat mereka terus berfluktuasi.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Mata Uang

Melansir dari Investopedia, Kamis (27/1/2022) nilai mata uang tertentu ditentukan oleh kekuatan pasar berdasarkan perdagangan, investasi, pariwisata, dan risiko geo-politik.

Setiap kali seorang turis mengunjungi suatu negara, misalnya, mereka harus membayar barang dan jasa dengan menggunakan mata uang negara tuan rumah. Oleh karena itu, seorang turis harus menukar mata uang negara asalnya dengan mata uang lokal. Pertukaran mata uang semacam ini merupakan salah satu faktor permintaan mata uang tertentu.

Faktor permintaan penting lainnya terjadi ketika perusahaan asing berusaha melakukan bisnis dengan perusahaan lain di negara tertentu. Biasanya, perusahaan asing harus membayar dalam mata uang perusahaan lokal.

 Di lain waktu, investor dari satu negara mungkin ingin berinvestasi di negara lain, dan investasi itu juga harus dilakukan dalam mata uang lokal. Semua persyaratan ini menghasilkan kebutuhan akan valuta asing dan berkontribusi pada ukuran pasar valuta asing yang luas.

Valuta asing ditangani secara global antar bank dan semua transaksi berada di bawah naungan Bank for International Settlements (BIS)

Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Nilai Tukar Asing?

Inflasi dapat berpengaruh besar terhadap nilai mata uang suatu negara dan nilai tukar mata uang asingnya dengan mata uang lainnya. Meskipun hanya salah satu faktor di antara banyak faktor, inflasi lebih cenderung memiliki efek negatif yang signifikan terhadap nilai mata uang dan nilai tukar mata uang asing. 

Tingkat inflasi yang sangat rendah tidak menjamin nilai tukar yang menguntungkan, tetapi tingkat inflasi yang sangat tinggi sangat mungkin berdampak negatif.

Inflasi juga erat kaitannya dengan suku bunga, yang dapat mempengaruhi nilai tukar. Hubungan timbal balik antara suku bunga dan inflasi adalah kompleks dan seringkali sulit untuk dikelola oleh negara-negara penerbit mata uang. 

Suku bunga rendah memacu belanja konsumen dan pertumbuhan ekonomi, dan umumnya berpengaruh positif pada nilai mata uang. Jika pengeluaran konsumen meningkat dan permintaan tumbuh melebihi penawaran, inflasi dapat terjadi, yang belum tentu merupakan hasil yang buruk. 

Namun, suku bunga rendah biasanya tidak menarik investasi asing seperti halnya suku bunga yang lebih tinggi. Suku bunga yang lebih tinggi menarik investasi asing, yang kemungkinan akan meningkatkan permintaan mata uang suatu negara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

valas forex pedagang valuta asing
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top