Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kendala Ekspor Produk Hilir, Keterlibatan RI di Rantai Nilai Global Minim

Partisipasi Indonesia dalam rantai nilai global atau global value chain (GVC) hanya 37,1 persen atau di bawah rata-rata negara berkembang 41,4 persen dari total ekspor.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 23 Januari 2022  |  22:19 WIB
Roll forming adalah proses pengrolan dingin dengan tujuan pembentukan suatu profil baja (lapis paduan zinc atau zinc & aluminium atau zinc, aluminium, dan magnesium) menjadi produk akhir seperti atap gelombang, genteng metal, rangka atap, rangka plafon dan dinding.  - ARFI
Roll forming adalah proses pengrolan dingin dengan tujuan pembentukan suatu profil baja (lapis paduan zinc atau zinc & aluminium atau zinc, aluminium, dan magnesium) menjadi produk akhir seperti atap gelombang, genteng metal, rangka atap, rangka plafon dan dinding. - ARFI

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia menghadapi sejumlah kendala dalam mendorong ekspor produk hasil penghiliran komoditas. Keikutsertaan dalam rantai nilai global yang masih rendah menjadi pemicunya.

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira mencatat partisipasi Indonesia dalam rantai nilai global atau global value chain (GVC) hanya 37,1 persen atau di bawah rata-rata negara berkembang 41,4 persen ari total ekspor. Sementara itu, data WTO memperlihatkan partisipasi produk pertanian dalam GVC hanya 9,2 persen.

"Masih banyak pekerjaan untuk mendorong penghiliran. Contohnya untuk produk hasil CPO, perlu lebih banyak ekspor dalam bentuk olahan makanan atau kosmetik," katanya, Minggu (23/1/2022).

Penghiliran yang lebih komprehensif juga diperlukan oleh komoditas pertambangan. Sebagai contoh, produk nikel seharusnya keluar dari kawasan industri dalam bentuk baterai siap pakai untuk kebutuhan mobil listrik.

"Dan untuk bauksit misalnya diekspor minimal dalam bentuk aluminium," katanya.

Dia mengatakan insentif untuk penghiliran baru sebatas kehadiran kawasan ekonomi khusus yang diwarnai keluhan soal pasokan bahan baku yang tidak stabil. Bhima menyebutkan masih ada ketidakseimbangan pasokan bahan baku dan kebutuhan industri manufaktur di Tanah Air.

Bhima mengemukakan kebutuhan substitusi bahan baku impor yang makin mendesak tahun ini. Gangguan logistik yang membuat biaya bahan baku impor naik signifikan, serta volatilitas nilai tukar akibat kebijakan tapering off akan menjadi faktor pendorong industri mencari alternatif bahan baku didalam negeri.

"Pertanyaannya, apakah pemasok di dalam negeri siap dengan standar kualitas yang tinggi. Di sini harusnya pemerintah menjadi jembatan, dengan menghubungkan pemasok bahan baku lokal dengan pemain industri," kata Bhima.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor hilirisasi
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top