Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akuisisi Microsoft Jadi Ujian untuk RUU Antimonopoli Biden

Microsoft Corp. baru saja mengakuisisi perusahaan video game asal California Activision Blizzard Inc. senilai US$69 miliar.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 20 Januari 2022  |  22:55 WIB
Logo Microsoft -  Bloomberg
Logo Microsoft - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Rancangan Undang-undang (RUU) antimonopoli dari kubu Presiden Amerika Serikat Joe Biden menghadapi pertentangan dari perusahaan teknologi, salah satunya Microsoft.

Namun, pengawas persaingan usaha semakin menyoroti mereka setelah perusahaan milik miliarder Bill Gates baru saja menyelesaikan kesepakatan dengan perusahaan game besar.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (19/1/2022), akuisisi yang dilakukan raksasa Microsoft Corp., dengan perusahaan video game asal California Activision Blizzard Inc., senilai US$69 miliar. Berkongsinya kedua platform gim ini akan langsung berdampak ke konsumen dan meningkatkan kemarahan di antara sejumlah pesaing raksasa teknologi lainnya.

Namun, pengawasan ke perusahaan dengan valuasi pasar US$2,3 triliun ini tidak seketat dibandingkan dengan induk Google, Alphabet Inc., atau Facebook milik Meta Platforms Inc. Facebook kini bahkan sudah berada di garis bidik penegak antimonopoli di Kementerian Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal (FTC).

Namun, belum ada kejelasan apakah regulator pengawas perdagangan akan melakukan penilaian terhadap merger yang dilakukan Microsoft - Activision. Menanggapi hal ini, baik Microsoft maupun Activision telah menyatakan bahwa mereka siap untuk meningkatkan pengawasan mereka terhadap kesepakatan secara umum.

Keduanya mengumumkan pada Selasa bahwa akan ada upaya gabungan untuk memperkuat evaluasi merger, dengan mengatakan kerangka kerja baru diperlukan untuk memerangi lonjakan transaksi yang berpotensi anti persaingan.

Analis senior Elevation Securities Betty Chan mengatakan dalam catatan bahwa kajian ini akan berfokus pada kombinasi portofolio gim Activision dengan konsol Microsoft dan sistem perangkat keras, ikatan “yang pasti akan diteliti dengan cermat,” oleh regulator. Chan memperkirakan kesepakatan itu memerlukan persetujuan di AS, Uni Eropa, dan China.

Perlu diketahui, Microsoft menguasai berbagai entitas bisnis gim, seperti game konsol Xbox dan sejumlah permainan populer, misalnya waralaba Halo, permainan militer fiksi ilmiah dan Minecraft, permainan bangunan virtual. Perusahaan menyebut dirinya sebagai pemain terbesar ketiga di pasar gim global, setelah Tencent Holdings Ltd., dan Sony Group Corp.

Sementara itu, Biden sudah menyatakan bahwa pengawasan terhadap konsolidasi di antara industri menjadi prioritas utama bagi pemerintah. Adapun Ketua FTC Lina Khan juga telah mencari celah untuk memecah Big Tech (Alphabet , Amazon, Apple, dan Meta).

Misalnya, FTC telah berusaha untuk menggagalkan Facebook atas akuisisinya ke Instagram dan WhatsApp. Alasannya karena FTC menganggap ini adalah bagian dari rencana Chief Executive Officer (CEO) Mark Zuckerberg untuk menghilangkan kompetitor dengan mencaploknya.

Sementara itu, Kementerian Kehakiman saat ini sedang mengkaji Alphabet terkait dengan praktik pasar iklan digital Google.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

microsoft akuisisi antimonopoli Joe Biden

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top