Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Impor Gula untuk Konsumsi Capai 900.000 Ton Tahun Ini

Alokasi impor gula mentah untuk gula kristal putih konsumsi pada 2022 mencapai 900.000 ton.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 11 Januari 2022  |  16:53 WIB
Ilustrasi gula
Ilustrasi gula

Bisnis.com, JAKARTA — Alokasi impor gula mentah (GM) untuk gula kristal putih (GKP) konsumsi pada 2022 mencapai 900.000 ton. Volume ini jauh meningkat dibandingkan dengan alokasi impor GM untuk GKP pada 2021 sebanyak 646.000 ton.

"Betul alokasi sekitar 900.000 ton dan telah diproses sesuai dengan neraca komoditas, hasil koordinasi kementerian dan lembaga, dan sebagai implementasi Permenperin No. 10/2017," kata Kepala Bidang Pengembangan Tanaman Perkebunan Kemenko Perekonomian Darto Wahab, Selasa (11/1/2022).

Darto menjelaskan penetapan volume ini mengacu pada potensi kenaikan konsumsi pada rumah tangga dan usaha kecil menengah sepanjang 2022. Pemerintah juga ingin memastikan kebutuhan pada April dan Mei yang bertepatan dengan momen Ramadan tetap terjaga dan tidak menimbulkan gejolak harga.

"Jangan sampai kejadian 2020 terjadi lagi. Jangan sampai gula mahal, banyak masyarakat yang pendapatannya pas-pasan sehingga gula perlu tetap dijaga ketersediaanya dalam harga terjangkau," katanya.

Terkait dengan volume impor yang naik cukup signifikan di tengah ketersediaan stok yang mencapai 1 juta ton pada awal tahun, Darto mengatakan penetapan volume telah mempertimbangkan kondisi perekonomian yang diramal naik sampai 5 persen.

Gula mentah untuk GKP konsumsi diharapkan mulai masuk pada Februari dan langsung digiling untuk pasokan ketika Ramadan dan Idulfitri.

Sampai pekan terakhir 2021, stok gula yang tersebar di pabrik gula swasta dan BUMN, maupun stok di Bulog mencapai 1,10 juta ton. Dengan asumsi konsumsi rata-rata bulanan sebanyak 260.000 ton, stok tersebut bisa memenuhi kebutuhan selama 4,23 bulan atau sampai awal Mei 2022.

Sebelumnya, laporan rapat koordinasi terbatas tingkat Menteri Bidang Perekonomian pada 26 Oktober 2021 terkait pemenuhan kebutuhan gula sebelum dimulai musim giling 2022 dan antisipasi kenaikan permintaan menjelang HBKN yang diterima Bisnis memperlihatkan bahwa alokasi gula mentah yang setara dengan GKP mencapai 891.627 ton.

Alokasi diberikan untuk pelaksanaan Permenperin No. 10/2017. Di luar itu, diperlukan iron stock untuk stabilisasi harga gula 2022 sebesar 150.000 ton setara GKP yang akan diserahkan kepada Kementerian BUMN.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor gula gula kristal putih
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top