Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Siap Salurkan Rp22 Triliun untuk Pembiayaan Rumah MBR via BP Tapera Tahun Depan

Pada tahun depan, pemerintah akan kembali menyalurkan dana FLPP dari APBN senilai Rp22 triliun. Investasi tersebut ditujukan untuk mengakomodasi target hunian sejumlah 200.000 unit pada 2022.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  14:24 WIB
Foto udara perumahan bersubsidi di Griya Panorama Cimanggung, Parakan Muncang, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Minggu (8/3/2020). ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi
Foto udara perumahan bersubsidi di Griya Panorama Cimanggung, Parakan Muncang, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Minggu (8/3/2020). ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan resmi menunjuk Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) sebagai Operator Investasi Pemerintah (OIP) untuk menyalurkan dana pembiayaan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

Oleh sebab itu, dana investasi pemerintah dari APBN dalam bentuk Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) akan dialihkan pengelolaannya ke BP Tapera, dan akan ditambahkan tahun depan.

Nilai FLPP yang akan dialihkan ke BP Tapera dari pengelolaan sebelumnya oleh Badan Layanan Umum Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (BLU PPDPP), adalah sebesar Rp60,67 triliun. Dana tersebut merupakan akumulasi dari yang sudah dikucurkan pemerintah sejak 2010 hingga 2021.

Secara rinci, dana investasi pemerintah tersebut meliputi dana yang belum digulirkan Rp1,54 triliun, dan dana yang sudah digulirkan Rp59,13 triliun. Pengalihan dana sekaligus peresmian peran BP Tapera sebagai OIP ditandai dengan penandatanganan perjanjian investasi antara Kemenkeu dan BP Tapera di Jakarta, Rabu (22/12/2021).

"Pengalihan dan pengelolaan dana FLPP tersebut akan diberlakukan sebagai investasi pemerintah," jelas Hadiyanto, Direktur Jenderal Perbendaharaan Negara Kemenkeu sekaligus Ketua Komite Investasi Pemerintah, yang mewakili Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Pada tahun depan, pemerintah akan kembali menyalurkan dana FLPP dari APBN senilai Rp22 triliun. Investasi tersebut ditujukan untuk mengakomodasi target hunian sejumlah 200.000 unit pada 2022.

"Pada tahun 2022, insya Allah kita akan mendapat tambahan investasi FLPP dibiayai oleh APBN 2022 sebesar Rp22 triliun," jelas Komisioner BP Tapera Adi Setianto pada kesempatan yang sama.

Adapun, kucuran dana dari pemerintah berbentuk FLPP akan diintegrasikan dengan sumber dana dari tabungan peserta Tapera. Sebelum menyalurkan pembiayaan perumahan untuk masyarakat berpenghasilan rendah secara umjm, BP Tapera sudah terlebih dahulu mengelola pembiayaan perumahan untuk Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terlebih dahulu telah menjadi peserta Tapera.

Adi mengatakan bahwa nantinya pengelolaan dana akan dilaksanaan bersamaan dalam satu waktu, antara pelayanan untuk masyarakat umum dan ASN yang sudah lebih dulu menjadi peserta.

Selain itu, dana FLPP turut dioptimalisasi dalam bentuk di luar deposito perbankan. Karena, dana yang dikucurkan dari kantong APBN tersebut belum tersalurkan. Oleh sebab itu, BP Tapera sebagai pengelola dana bisa mengoptimalisasi FLPP ke dalam bentuk SBN. Hal tersebut diatur dalam perjanjian investasi yang ditandatangani hari ini.

Untuk dana dari Tapera yang bersumber dari peserta ASN, BP Tapera mencatat telah mengelola secara kontraktual dana sebesar Rp8,9 triliun. Dana tersebut juga disisihkan sebagian untuk diinvestasikan melalui bentuk non-deposito yaitu ke sejumlah bentuk obligasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mbr flpp bp tapera
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top