Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Mentah Indonesia November Dipatok US$80,13 per barel

Harga minyak mentah Indonesia pada November berlaku untuk minyak mentah utama dan minyak mentah permanen sejak ditetapkan pada 1 Desember lalu.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Desember 2021  |  06:52 WIB
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah Indonesia pada November mengalami dipatok lebih rendah sekitar US$1,67 per barel dari US$81,8 per barel pada Oktober menjadi US$80,13 per barel.

Penetapan harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian crude price (ICP) pada November itu ditetapkan dalam Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 181.K/MG.03/DJM/2021 tentang penetapan harga minyak mentah Indonesia pada November 2021.

Harga minyak mentah Indonesia pada November berlaku untuk minyak mentah utama dan minyak mentah permanen sejak ditetapkan pada 1 Desember lalu.

Sebelumnya, ICP pada Oktober sempat meroket US$9,60 per barel menjadi US$81,81 per barel. Peningkatan ini diikuti oleh kenaikan harga rata-rata minyak mentah utama di pasar internasional pada Oktober. 

Beberapa faktor yang mempengaruhi kondisi ini antara lain krisis pasokan gas dan peningkatan harga batu bara berujung pada timbulnya krisis listrik di Eropa dan Asia. Kondisi ini ditopang oleh kondisi periode musim dingin yang diperkirakan lebih dingin dari sebelumnya. Walhasil, terjadi peningkatan permintaan minyak mentah sebagai bahan bakar pengganti.

Faktor lainnya adalah, kesepakatan OPEC+ untuk tidak menambah peningkatan produksi dan hanya akan melanjutkan rencana kenaikan produksi 400.000 barrels oil per day (BOPD) per bulan meskipun terdapat peningkatan permintaan minyak mentah.

OPEC melalui laporan bulan Oktober 2021 menyampaikan bahwa peningkatan proyeksi permintaan minyak mentah global pada kuartal IV/2021 sebesar 0,12 juta BOPD menjadi 99,82 juta BOPD dibandingkan proyeksi pada bulan sebelumnya.

Selain itu, penurunan proyeksi produksi minyak mentah negara Non OPEC pada triwulan IV/2021 tercatat sebesar 3,2 juta BOPD menjadi 65,24 juta BOPD dibandingkan proyeksi pada bulan sebelumnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

opec harga minyak mentah produksi minyak mentah
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top