Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga: Tarif Cukai Rokok Diumumkan Pekan Depan

Menurut Airlangga, pengumuman tarif CHT 2022 berlangsung minggu depan setelah rapat terbatas atau ratas di Istana.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  18:17 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto / Youtube Sekretariat Presiden
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto / Youtube Sekretariat Presiden

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan bahwa pengumuman tarif cukai rokok atau cukai hasil tembakau (CHT) akan diumumkan pekan depan. 

Menurut Airlangga, pengumuman tarif CHT 2022 berlangsung setelah rapat terbatas atau ratas di Istana.

"Cukai rokok [CHT] nanti akan diputus sesudah ratas, mungkin ratasnya minggu depan," ujar Airlangga pada Rabu (1/12/2021).

Dia menyatakan bahwa saat ini belum terdapat keputusan besaran tarif cukai rokok, karena masih dalam pembahasan.

Ketua Umum Partai Golkar tersebut enggan menyebutkan kisaran kenaikan tarif CHT, apakah double digit, sama seperti tahun sebelumnya, atau bahkan lebih tinggi.

"Ini yang kami minta diharmonisasi oleh Menteri Keuangan. [Besaran tarifnya] masih ada usulan, ya kita tunggu ratas," ujar Airlangga.

Selama ini, biasanya otoritas fiskal mengumumkan tarif cukai rokok pada akhir September atau awal Oktober setiap tahunnya. Hal tersebut membuat para pelaku usaha memiliki waktu untuk melakukan penyesuaian bisnis, termasuk memborong pita cukai (forestalling).

Siklus itu berpotensi menambah penerimaan perpajakan pada akhir tahun, seiring aksi borong pita cukai dengan tarif lama. Adapun, pengumuman tarif CHT yang mendekati penghujung tahun membuat pelaku usaha hanya memiliki waktu singkat untuk memborong pita cukai dan melakukan penyesuaian bisnis.

Pengajar Ilmu Administrasi Fiskal Universitas Indonesia Prianto Budi Saptono menilai bahwa forestalling merupakan langkah industri hasil tembakau dalam menyusun rencana bisnis tahun berikutnya.

“Hal yang normal ketika ada isu kenaikan tarif cukai, produsen akan borong pita cukai. Mereka bisa menghemat cashflow,” ujar Budi kepada Bisnis, Senin (29/11/2021).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cukai Rokok cukai hasil tembakau airlangga hartarto
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top