Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tenggat Forestalling Singkat, Penerimaan Cukai dari IHT Berpotensi Terhambat

Pengumuman tarif cukai rokok disampaikan oleh otoritas fiskal pada akhir September atau awal Oktober tiap tahun, sehingga pelaku usaha memiliki keleluasaan untuk melakukan penyesuaian. Namun, pemerintah belum mengumumkan kenaikan hingga saat ini.
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 30 November 2021  |  07:46 WIB
Pekerja menunjukkan rokok jenis Sigaret Kretek Tangan (SKT) di Kawasan Industri Hasil Tembakau (KIHT), Megawon, Kudus, Jawa Tengah, Jumat (11/12/2020). Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menetapkan kebijakan tarif cukai hasil tembakau atau cukai rokok tahun 2021 naik rata-rata 12,5 persen. ANTARA FOTO - Yusuf Nugroho
Pekerja menunjukkan rokok jenis Sigaret Kretek Tangan (SKT) di Kawasan Industri Hasil Tembakau (KIHT), Megawon, Kudus, Jawa Tengah, Jumat (11/12/2020). Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menetapkan kebijakan tarif cukai hasil tembakau atau cukai rokok tahun 2021 naik rata-rata 12,5 persen. ANTARA FOTO - Yusuf Nugroho

Bisnis.com, JAKARTA — Penerimaan cukai yang disumbangkan oleh industri hasil tembakau pada tahun ini berpotensi tertahan sejalan dengan singkatnya tenggat pelaku usaha dalam melakukan aksi borong pita cukai atau forestalling.

Adapun, hal ini dipicu oleh menggantungnya kepastian mengenai tarif baru. Hingga memasuki bulan terakhir tahun ini Kementerian Keuangan masih belum mengumumkan tarif cukai hasil tembakau (CHT) yang akan berlaku pada tahun depan.

Selama ini, pengumuman tarif cukai rokok disampaikan oleh otoritas fiskal pada akhir September atau awal Oktober tiap tahun, sehingga pelaku usaha memiliki keleluasaan untuk melakukan penyesuaian.

Siklus tersebut juga berpotensi menambah penerimaan perpajakan, karena perusahaan atau pelaku industri memiliki waktu yang lama untuk melakukan forestalling alias aksi borong pita dengan tarif lama.

Artinya, jika pengumuman CHT disampaikan pada pengujung tahun, pelaku usaha hanya memiliki waktu yang singkat untuk melakukan penyesuaian bisnis, termasuk melakukan forestalling.

Kondisi ini juga berimplikasi pada terbatasnya akselerasi penerimaan negara yang berasal dari cukai rokok. Adapun, forestalling merupakan salah satu strategi yang dilakukan perusahaan untuk menyusun perencanaan bisnis pada tahun berikutnya.

Dengan demikian, molornya pengumuman tarif CHT menimbulkan ketidakpastian di kalangan pelaku bisnis.

“Hal yang normal ketika ada isu kenaikan tarif cukai, produsen akan borong pita cukai. Mereka bisa menghemat cashflow,” kata Pengajar Ilmu Administrasi Fiskal Universitas Indonesia Prianto Budi Saptono kepada Bisnis, Senin (29/11).

Menurutnya, mekanisme serupa juga terjadi pada tahun ini yakni banyak perusahaan melakukan forestalling pada periode pertengahan Desember 2020—Januari 2021. Pasalnya, tarif cukai baru pada tahun ini efektif per 1 Februari 2021.

Direktur Program Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Esther Sri Astuti mengatakan selama pandemi Covid-19 kalangan pelaku industri hasil tembakau cukup tertekan.

Sebab pemerintah menaikkan tarif CHT pada tahun ini rata-rata sebesar 12,5 persen, di tengah terbatasnya daya beli masyarakat akibat dampak pandemi Covid-19.

“Tarif cukai rokok kalau terlalu besar memberatkan industri,” kata dia.

Menurutnya, selama pemerintah menelurkan kebijakan yang tidak merugikan pelaku usaha maka angka sasaran di dalam cukai rokok akan terpenuhi dengan mudah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cukai hasil tembakau pita cukai
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top