Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LG akan Kembangkan Industri Kendaraan Listrik di Batang

Fase pertama pengembangan Kawasan Industri Batang dengan luas lahan 450 hektare, saat ini sudah habis terjual. Salah satu perusahaan yang masuk pada fase pertama itu adalah LG Chem Ltd.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  20:34 WIB
Kawasan Industri Terpadu Batang di Ketanggan, Kabupaten Batang, Jawa Tengah./Antara - Harviyan Perdana Putra
Kawasan Industri Terpadu Batang di Ketanggan, Kabupaten Batang, Jawa Tengah./Antara - Harviyan Perdana Putra

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah menyebut perusahaan elektronik asal Korea Selatan akan mengembangkan rantai pasok kendaraan listrik di Kawasan Industri Batang, Jawa Tengah.

Sekretaris Kementerian Investasi dan Sekretaris Utama Badan Koordinasi Penanaman Modal Ikmal Lukman mengatakan, pemerintah memberikan insentif kepada perusahaan yang akan mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia untuk bisa berlokasi di Kawasan Industri Batang, Jawa Tengah.

Menurut dia, insentif yang diberikan pemerintah tersebut akan membuat produk-produk yang dihasilkan di dalam negeri dapat bersaing dengan negara-negara lain, terutama di kawasan Asean.

Adapun, kawasan industri Batang memiliki total lahan seluas 4.300 hektare yang terbagi menjadi 3 klaster, yakni kawasan industri 3.100 hektare, distrik inovasi 800 hektare, dan distrik rekreasi 400 hektare.

Fase pertama pengembangan Kawasan Industri Batang dengan luas lahan 450 hektare, saat ini sudah habis terjual. Salah satu perusahaan yang masuk pada fase pertama itu adalah LG Chem Ltd.

“Harga di lahan kawasan industri Batang ini sangat kompetitif, dan mereka dari pihak LG memlih Batang sebagai salah satu lokasi untuk value chain mereka,” ujarnya dalam Kompas Talks Electrifying Lifestyle: Peduli Lingkungan melalui Investasi Mobil Listrik, Rabu (1/12/2021).

Selain insentif terhadap harga lahan di kawasan industri Batang, kata dia, pemerintah juga telah memberikan insentif lain berupa tax holiday, pembebasan dan dukungan Bea Cukai untuk bahan baku dan mesin guna mempercepat investasi kendaraan listrik di dalam negeri.

Di samping itu, dukungan pemerintah lainnya adalah berupa lisensi impor dan insentif tarif untuk kendaraan completely built up (CBU), serta dukungan penjualan armada.

“Serta dukungan kebijakan dan komitmen dalam mempercepat pengembangan kendaraan listrik,” jelasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lg Kendaraan Listrik Kawasan Industri Batang
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top