Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sempat Terkontraksi, Harga Batu Bara Kembali Moncer

Harga komoditas batu bara di bursa ICE Newcastle kembali mengalami penguatan setelah sempat turun pada akhir pekan lalu.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 26 Oktober 2021  |  09:02 WIB
Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatra Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Nova Wahyudi
Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatra Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – Harga komoditas batu bara di bursa ICE Newcastle kembali mengalami penguatan setelah sempat turun pada akhir pekan lalu.

Harga batu bara di bursa ICE Newcastle untuk kontrak Desember 2021 berada di angka US$195,45 per metrik ton pada Senin (25/10/2021). Harga itu naik sekitar 14,45 poin dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya.

Pada perdagangan Jumat (22/10/2021), batu bara mengalami penurunan harga, yakni berada di US$181 per metrik ton. Angka itu turun cukup dalam dari rekor sebelumnya di US$272 per metrik ton pada 5 Oktober 2021.

Sementara itu untuk kontrak Oktober 2021, bursa ICE Newcastle mencatatkan koreksi sekitar 4 poin menjadi U$226 per metrik ton dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya US$230 per metrik ton.

Meski turun, harga batu bara masih cukup menjanjikan seiring dengan krisis ekonomi yang terjadi di sejumlah negara. Beberapa di antaranya, seperti Eropa, China, dan India.

Persiapan musim dingin di negara belahan utara menyebabkan permintaan energi masih cukup tinggi. Bahkan, beberapa negara dengan komitmen pengguna energi bersih mulai kembali mengoperasikan pembangkit listrik berbasis batu bara, seperti Inggris dan Kanada.

Sementara itu, Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) Suryo Eko Hadianto memproyeksikan harga Batu bara akan tetap tinggi hingga 2022. Kondisi tersebut disebabkan oleh sejumlah faktor utama.

Saat paparan kinerja perusahaan pada triwulan III/2021, Suryo Eko menyebutkan bahwa fluktuasi harga batu bara tetap terjadi, namun dengan nilai yang terbilang kecil.

“Harga 2022, kami cukup optimistis masih boleh dikatakan tergolong tinggi, walaupun tidak setinggi saat ini,” katanya, Senin (25/10/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara harga batu bara
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top