Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Siap Biayai Perusahaan Batu Bara yang 'Hijrah' ke Energi Terbarukan

Sri Mulyani menuturkan pemerintah menyatakan telah berdiskusi dengan industri terkait mekanisme apa yang memungkinkan mereka untuk bertransformasi, termasuk dukungan dana dari pemerintah.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 19 Oktober 2021  |  16:47 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (dalam layar) memberikan pemaparan dalam webinar  Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (dalam layar) memberikan pemaparan dalam webinar Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menyatakan siap memobilisasi pembiayaan bagi perusahaan-perusahaan batubara yang melakukan transisi ke produksi energi terbarukan, sebagai bagian dari komitmen pengurangan emisi karbon.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam dialog CNBC’s Sustainable Future Forum bertajuk Providing Energy, Selasa (19/10/2021).

Menurutnya, transisi menuju pengembangan energi berkelanjutan memerlukan desain yang kompleks dan baik, agar perubahan dapat terjadi tanpa mematikan perekonomian.

Sri Mulyani menjelaskan bahwa upaya pengurangan emisi karbon bukan hanya membutuhkan kebijakan pemerintah, tetapi juga akses teknologi dan pembiayaan. Dia memperkirakan bahwa untuk pengurangan 29 persen emisi karbon, pemerintah membutuhkan dana US$365 miliar yang berasal dari anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Meskipun begitu, Indonesia masih menghadapi selisih pembiayaan hingga 40 persen untuk memenuhi sasaran, khususnya target pengurangan emisi hingga 41 persen pada 2030. Oleh karena itu, pemerintah merancang kebijakan melalui komunikasi dengan sektor swasta, salah satunya dengan mendukung langkah transisi dari perusahaan-perusahaan batu bara.

"Itulah mengapa kami mendiskusikan desain mekanisme transisi energi, kami akan memobilisasi pembiayaan misalnya untuk bekas [perusahaan] batubara dalam transisi yang terjangkau. Dan di saat bersamaan agar memiliki dana investasi untuk membuat energi berkelanjutan lebih banyak," ujar Sri Mulyani pada Selasa (19/10/2021).

Dalam komposisinya, menurut Sri Mulyani, Indonesia menyasar 23 persen sumber energi terbarukan dari total kebutuhan nasional. Untuk mencapai target itu, maupun target pengurangan emisi karbon, pemerintah menerbitkan green bond dan blended finance sebagai salah satu sumber pembiayaan.

Pemerintah menyatakan telah berdiskusi dengan industri terkait mekanisme apa yang memungkinkan mereka untuk bertransformasi, termasuk dukungan dana dari pemerintah.

Menurut Sri Mulyani, pada dasarnya perusahaan-perusahaan batu bara siap melakukan transisi ke energi terbarukan asalkan ada projek yang cukup signifikan, sehingga menarik investasi.

"Pada dasarnya ini merupakan transformasi keseluruhan sektor bisnis di Indonesia untuk melihat komitmen perubahan iklim sebagai peluang, alih-alih tantangan," ujar Sri Mulyani.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara sri mulyani emisi karbon
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top