Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Tantangan Suplai Bahan Baku, Ini Strategi Panca Budi Idaman (PBID)

Kendala kelangkaan kontainer dan pembatasan pergerakan di banyak negara tak menyurutkan kinerja produksi PT Panca Budi Idaman Tbk. (PBID) sebagai produsen kemasan plastik.
Plastik kemasan Panca Budi Idaman. Selain diversifikasi produk, perseroan juga masih akan melakukan strategi memperluas pangsa pasar dan jaringan distribusi, meningkatkan kualitas produk dan brand value, dan melakukan efisiensi operasional tentu juga menjalankan protokol kesehatan yang baik. /Panca Budi Idaman.
Plastik kemasan Panca Budi Idaman. Selain diversifikasi produk, perseroan juga masih akan melakukan strategi memperluas pangsa pasar dan jaringan distribusi, meningkatkan kualitas produk dan brand value, dan melakukan efisiensi operasional tentu juga menjalankan protokol kesehatan yang baik. /Panca Budi Idaman.

Bisnis.com, JAKARTA – Kendala kelangkaan kontainer dan pembatasan pergerakan di banyak negara tak menyurutkan kinerja produksi PT Panca Budi Idaman Tbk. (PBID) sebagai produsen kemasan plastik.

Direktur PBID Lukman Hakim mengatakan bahwa suplai bahan baku sejauh ini mampu dipenuhi berkat kerja sama dengan lebih dari 20 penyuplai, baik dalam negeri maupun negara-negara Asean, Asia, Timur Tengah, Amerika Serikat, hingga Jepang.

“Kami tidak ada ketergantungan terhadap satu negara, karena kerja sama dengan lebih dari 20 penyuplai,” katanya kepada Bisnis, Senin (4/10/2021).

Diversifikasi sumber suplai bahan baku tersebut juga memudahkan perusahaan untuk menyiasati kenaikan harga yang terjadi karena kelangkaan kontainer.

“Kami lebih selektif pada pemasok, karena ada faktor harga yang kompetitif,” lanjutnya.

Selain itu, upaya untuk memastikan kecukupan bahan baku juga dilakukan dengan menyiapkan stok pengaman hingga 3 bulan.

Sepanjang tahun ini, Lukman menargetkan kenaikan penjualan antara 10 persen hingga 15 persen. Proyeksi pertumbuhan penjualan tersebut diharapkan juga sejalan dengan kinerja produksi perseroan.

Adapun sampai kuartal II/2021, penjualan PBID telah tumbuh 14,61 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Selain itu, perseroan juga menargetkan pertumbuhan laba bersih 10 persen hingga 12 persen tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Reni Lestari
Editor : Lili Sunardi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper