Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Aluminium Melonjak, Biaya Produksi Komponen Otomotif Naik

Harga aluminium diketahui melonjak hingga US$3.000 per ton di London Metal Exchange (LME), tertinggi dalam 13 tahun. Melansir Bloomberg, harga komoditas tersebut telah naik 14 persen dalam tiga minggu terakhir, dan 48 persen sepanjang tahun ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 14 September 2021  |  14:24 WIB
Ilustrasi.  - Bisnis.com
Ilustrasi. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Kenaikan harga komoditas aluminium membebani biaya produksi komponen otomotif dalam negeri.

Hamdani Zulkarnaen Salim, Ketua Umum Gabungan Industri Alat Mobil dan Motor (GIAMM) mengatakan dalam rentang Januari–Agustus 2021, biaya produksi telah naik sekitar 30 persen karena lonjakan harga sejumlah material.

"Naiknya berkisar 30 persen. Efek kenaikan cost masing-masing tergantung komponen dan kandungan materialnya," kata Hamdani kepada Bisnis, Selasa (14/9/2021).

Harga aluminium diketahui melonjak hingga US$3.000 per ton di London Metal Exchange (LME), tertinggi dalam 13 tahun. Melansir Bloomberg, harga komoditas tersebut telah naik 14 persen dalam tiga minggu terakhir, dan 48 persen sepanjang tahun ini.

Lonjakan harga disebabkan kemacetan pengapalan dan pemangkasan produksi di China yang tengah berupaya memenuhi tujuan pengurangan intensitas energi.

Kenaikan harga ini berdampak langsung pada industri hilir di dalam negeri mengingat 90 persen bahan baku komponen otomotif masih mengandalkan impor.

Hamdani menggarisbawahi, kenaikan biaya produksi tersebut tak hanya disebabkan kenaikan harga aluminium tetapi juga material lain. Alhasil, produsen pun harus menaikkan harga di tingkat pelanggan secara berkala.  

"Beberapa customer OEM [original equipment manufacturer] kami memang punya mekanisme untuk peninjauan harga, tetapi proses itu biasanya 3-6 bulan sekali," ujarnya.

Namun demikian, Hamdani mengatakan kenaikan beban biaya tidak mempengaruhi kapasitas produksi untuk tahun ini. Dengan target produksi kendaraan roda 4 sebesar 750.000 hingga 800.000, utilisasi industri komponen berada di angka 70-80 persen sampai akhir 2021.

"[Untuk menyiasati kenaikan biaya] Kami menghemat pemakaian material dan menurunkan rejection," ujarnya.  

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur Komponen Otomotif aluminium
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top