Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Terus Naik, APBI Malah Pesimistis Produksi Batu Bara Capai Target

Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) pesimistis produksi batu bara dalam negeri mencapai target 625 juta ton hingga akhir 2021, meski harga batu bara acuan atau HBA terus meningkat.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 07 September 2021  |  16:25 WIB
Aktivitas bongkar muat batu bara di salah satu tempat penampungan di Balikpapan, Kalimantan Timur, Rabu (3/10/2018). - ANTARA/Irwansyah Putra
Aktivitas bongkar muat batu bara di salah satu tempat penampungan di Balikpapan, Kalimantan Timur, Rabu (3/10/2018). - ANTARA/Irwansyah Putra

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) pesimistis produksi batu bara dalam negeri mencapai target 625 juta ton hingga akhir 2021, meski harga batu bara acuan atau HBA terus meningkat.

Direktur Eksekutif APBI Hendra Sinadia mengatakan bahwa prospek harga dan produksi hingga akhir tahun ini tidak dapat diprediksi. Bahkan, dia mensinyalir target produksi tidak akan tercapai.

“Mungkin [produksi batu bara] tidak mencapai target 625 juta ton, [disebabkan] curah hujan dan kendala terbatasnya alat berat,” katanya kepada Bisnis, Selasa (7/9/2021).

Berdasarkan data Minerba One Data Indonesia (MODI) Kementerian ESDM mencatat rencana produksi batu bara tahun ini mencapai 625 juta ton.

Sementara itu, realisasi produksi hingga 7 September menyentuh 404,99 juta ton atau 64,80 persen dari target.

Rencana tersebut meningkat 12 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yakni 550 juta ton. Meski begitu, realisasi produksi batu bara pada 2020 melewati target hingga 102,87 persen atau 565,79 juta ton.

Sementara itu, APBI menanggapi positif kenaikan harga batu bara acuan (HBA) saat ini. Hendra menilai, pengusaha berharap agar harga batu bara dapat terus meningkat atau menguat.

Hendra pun menyadari bahwa kenaikan harga tersebut dipicu karena terhambatnya produksi. Masalah tersebut disebabkan oleh curah hujan yang masih tinggi serta keterbatasan alat berat.

Di sisi lain, permintaan dari luar negeri juga semakin tinggi, termasuk dari China, Korea Selatan, dan Eropa. Peningkatan permintaan juga diakibatkan harga gas bumi untuk pembangkit listrik kian naik sehingga batu bara mulai dilirik.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbi harga batu bara produksi batu bara
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top