Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkeu Ungkap Rp57,75 Triliun Sisa Anggaran 2020 Dipakai untuk Belanja Vaksin Tahun Ini

Penggunaan sisa lebih pembiayaan pada tahun lalu untuk vaksinasi berhasil menekan dampak dari ganasnya penyebaran varian delta Covid-19. Langkah itu menurutnya berhasil menjaga dampak besar terhadap kesehatan masyarakat dan perekonomian.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 07 September 2021  |  15:30 WIB
Menkeu Ungkap Rp57,75 Triliun Sisa Anggaran 2020 Dipakai untuk Belanja Vaksin Tahun Ini
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menyatakan pembelian vaksin Covid-19 pada awal tahun ini menggunakan sebagian dari Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran atau SiLPA tahun anggaran 2020 senilai Rp245,6 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa pada 2020, realisasi belanja negara mencapai Rp2.595,4 triliun atau 94,7 persen dari anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) sebesar Rp2.739,1 triliun.

Lalu, tahun lalu realisasi pendapatan negara mencapai Rp1.647,7 triliun atau 96,9 persen dari APBN 2020 sebesar Rp1.699,9 triliun.

Berdasarkan realisasi pendapatan negara yang dibandingkan dengan belanja negara, terdapat defisit anggaran sebesar Rp947,6 triliun. Pemerintah merealisasikan pembiayaan untuk menutup defisit anggaran sebesar Rp1.193,2 triliun, sehingga terdapat SiLPA pada tahun lalu.

Sri Mulyani menjelaskan bahwa SiLPA 2020 digunakan salah satunya untuk penanganan dampak pandemi Covid-19, khususnya dalam aspek kesehatan. Sebagian dari SiLPA 2020 digunakan untuk keperluan vaksinasi pada awal tahun ini.

"Pada 2021, SiLPA tersebut digunakan untuk penanganan pandemi Covid-19 di bidang kesehatan, yaitu pembiayaan vaksin dan vaksinasi Rp57,75 triliun," ujar Sri Mulyani pada Selasa (7/9/2021).

Dia meyakini bahwa penggunaan sisa lebih pembiayaan pada tahun lalu untuk vaksinasi berhasil menekan dampak dari ganasnya penyebaran varian delta Covid-19. Langkah itu menurutnya berhasil menjaga dampak besar terhadap kesehatan masyarakat dan perekonomian.

"Dengan SiLPA [2020], Indonesia mampu mengamankan stok vaksin nasional yang sangat dibutuhkan pada saat menghadapi serangan varian delta pada Mei, Juni, Juli [2021]," ujar Sri Mulyani.

Adapun, pemanfaatan SiLPA 2020 pada tahun ini direncanakan akan mencapai Rp139,4 triliun, dengan sebagian di antaranya dialokasikan di aspek kesehatan.

Sri Mulyani meyakini bahwa kebijakan pemanfaatan SiLPA dapat memberikan kepastian untuk pemenuhan pembiayaan yang terkendali dan dapat tetap menjaga keberlangsungan keuangan negara.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani silpa Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top