Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apple Didenda Rp4,31 Triliun dalam Sengketa Paten Nirkabel

Hakim Pengadilan Distrik AS Rodney Gilstrap pada April menguatkan temuan juri, tetapi memerintahkan pengadilan ulang tentang kerugian.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Agustus 2021  |  14:01 WIB
Apple.  - Bloomberg
Apple. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Apple Inc. diminta untuk membayar US$300 juta atau sekitar Rp4,31 triliun dalam bentuk royalti, setelah pengadilan ulang dalam sengketa paten atas teknologi nirkabel yang digunakan pada iPhone dan produk lainnya.

Kasus ini merupakan bagian dari pertarungan global, dimana perusahaan mengatakan memiliki paten pada standar seluler LTE.

Hakim juri di Marshall, Texas, mengatakan PanOptis Patent Management dan unit Optis Cellular dan Unwired Planet berhak atas jumlah pembayaran itu untuk menutupi penggunaan teknologi di masa lalu dan masa depan. Pada tahun lalu, juri memutuskan dendanya sebesar US$506,2 juta.

Pengadilan itu hanya berfokus pada berapa banyak yang harus dibayar Apple. Hakim Pengadilan Distrik AS Rodney Gilstrap pada April menguatkan temuan juri, tetapi memerintahkan pengadilan ulang tentang kerugian.

Gilstrap mengatakan juri seharusnya diizinkan untuk mempertimbangkan apakah permintaan royalti konsisten dengan persyaratan bahwa paten esensial dilisensikan dengan prinsip adil, wajar dan non-diskriminatif atau (FRAND).

"Kami berterima kasih kepada juri atas waktu mereka tetapi kecewa dengan putusan dan rencana banding," kata Apple, yang berbasis di Cupertino, California, dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Minggu (15/8/2021).

Apple mengatakan Optis tidak membuat produk dan bisnis satu-satunya adalah menuntut perusahaan-perusahaan atas penggunaan paten yang mereka kumpulkan. Perusahaan mengatakan akan terus melawan keputusan yang dinilainya tak adil dengan denda yang tidak masuk akal.

Pengadilan di Texas adalah bagian dari upaya Optis untuk mengumpulkan sebanyak US$7 miliar dari pembuat iPhone itu. Pengadilan Inggris dapat memutuskan untuk menetapkan tarif royalti global, mendorong pengacara Apple pada Juli untuk mengancam bahwa perusahaan dapat menarik diri dari pasar Inggris jika dipaksa untuk membayar jumlah yang tidak dapat diterima secara komersial.

Kasus Texas melibatkan teknologi yang diklaim perusahaan sangat penting untuk penerapan standar komunikasi 4G. Optis mengatakan smartphone, jam tangan, dan tablet Apple yang beroperasi melalui jaringan 4G menggunakan teknologi yang dipatenkan.

Optis tidak membuat produk apa pun. Lima paten dalam kasus Texas awalnya dikeluarkan untuk Panasonic Corp., Samsung Electronics Co. dan LG Electronics Co. Panasonic dan LG mengalihkan kepemilikan masing-masing dua paten ke Optis Cellular pada 2014, sementara Samsung mengalihkan patennya ke Unwired Planet pada 2017, menurut database Kantor Paten dan Merek Dagang AS.

Perdebatan tentang bagaimana menghargai paten pada apa yang disebut teknologi esensial standar telah mengguncang industri teknologi selama beberapa dekade, dan menjadi lebih penting karena penemuan nirkabel digabungkan dalam produk konsumen tambahan, seperti peralatan rumah tangga dan mobil.

Perusahaan yang berkolaborasi untuk memastikan perangkat dapat dioperasikan secara interoperabel mendapatkan keuntungan dengan memastikan bahwa penemuan mereka termasuk dalam standar.

Akibatnya, mereka berjanji untuk melisensikan paten apa pun yang relevan dengan persyaratan FRAND, meskipun frasa itu tidak pernah didefinisikan dengan jelas dan telah menyebabkan tuntutan hukum dan penyelidikan peraturan di seluruh dunia.

Optis mengklaim bahwa Apple telah menolak semua penawaran yang diajukannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apple paten iphone
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top