Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Warren Buffett Keluar dari Gates Foundation, Masa Depan Yayasan Mendung

Buffett telah menjadi kontributor besar untuk Gates Foundation, salah satu organisasi nirlaba terkemuka dan terkaya yang didedikasikan untuk tujuan sosial, selama lebih dari satu dekade.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 24 Juni 2021  |  11:00 WIB
Warren Buffet
Warren Buffet

Bisnis.com, JAKARTA - Warren Buffett, Ketua dan Kepala Eksekutif Berkshire Hathaway, mengatakan bahwa dia telah mengundurkan diri sebagai wali dari Bill and Melinda Gates Foundation, beberapa minggu setelah pasangan itu mengumumkan perceraian mereka.

Buffett telah menjadi kontributor besar untuk Gates Foundation, salah satu organisasi nirlaba terkemuka dan terkaya yang didedikasikan untuk tujuan sosial, selama lebih dari satu dekade. Yayasan ini adalah salah satu dari lima organisasi nirlaba yang dia janjikan sebagian besar kekayaannya, yang diperkirakan Forbes sebesar US$105,3 miliar, dan itu adalah satu-satunya yang tidak dijalankan oleh anggota keluarga Buffett.

Semua mengatakan Buffett telah memberikan saham Berkshire senilai US$41 miliar pada saat sumbangan ke lima yayasan. Pada 2006, dia berkomitmen untuk memberikan sekitar US$31 miliar kepada Gates Foundation. Dalam pengumuman pada hari Rabu (23/6/2021), Buffett mengatakan dia telah menyumbangkan tambahan US$4,1 miliar untuk filantropi, dengan US$3,2 miliar untuk Gates Foundation.

“Selama bertahun-tahun saya telah menjadi wali, hanya satu penerima dana saya, Yayasan Bill dan Melinda Gates. Saya sekarang mengundurkan diri dari jabatan itu, seperti yang telah saya lakukan di semua dewan perusahaan selain di Berkshire,” kata Buffet dalam pernyataannya, dilansir New York Times, Kamis (24/6/2021).

Dengan 1.600 anggota staf yang mengarahkan hibah tahunan sebesar US$5 miliar ke 135 negara, Gates Foundation adalah lembaga yang kuat, terutama di bidang kesehatan masyarakat global. Namun yayasan ini hanya memiliki tiga wali, Buffett, Bill Gates dan Melinda French Gates. Kepergian Buffett datang pada waktu yang tidak pasti bagi yayasan.

Kepala eksekutif yayasan, Mark Suzman, mengakui dalam email kepada staf bahwa kepergian Warren menimbulkan pertanyaan tentang tata kelola yayasan.

Dia mengulangi bahwa dia telah secara aktif berdiskusi dengan Buffet, Bill, dan Melinda mengenai pendekatan untuk memperkuat tata kelola, memberikan stabilitas dan keberlanjutan jangka panjang dan pengambilan keputusan sehubungan dengan pengumuman perceraian Bill dan Melinda baru-baru ini.

Ada spekulasi selama sebulan terakhir bahwa Bill Gates dan Melinda mungkin akan membentuk dewan untuk yayasan mengingat putusnya hubungan mereka. Suzman mengatakan bahwa dia berencana untuk berbagi informasi tambahan tentang perubahan yayasan bulan depan.

“Ini menambah banyak ketidakpastian,” kata seorang anggota staf yayasan yang berbicara dengan syarat anonim tentang pertimbangan internal.

Benjamin Soskis, rekan peneliti senior untuk Center on Nonprofits and Philanthropy di Urban Institute, yang menerima dana dari yayasan tersebut, mengatakan Gates Foundation adalah lembaga filantropi paling penting di dunia, dan ini adalah tanda lain bahwa kemungkinan besar akan menjadi transformasi besar pada tata kelolanya.

Yayasan ini memberikan hibah di berbagai bidang mulai dari kesetaraan gender hingga pembangunan global. Badan amal ini juga mendanai upaya untuk mengendalikan malaria dan memberantas polio dan telah menghabiskan lebih dari US$1,8 miliar untuk tanggapannya terhadap pandemi, termasuk untuk pengujian, pengobatan, dan vaksin.

Bahkan sebelum pengumuman perceraian, kematian William H. Gates Sr., ayah Bill, tahun lalu menandakan pergantian punggawa di yayasan swasta terbesar di negara itu. William Gates adalah ketua bersama yayasan.

Pada hari Rabu, Buffett yang akan berusia 91 tahun pada Agustus mendatang, mengatakan bahwa dia tahu dia telah melewati kuartal keempat dalam kerjanya. Keluarga Gates memuji Buffett dengan mengatakan apa yang telah diberikan pria itu melampaui apa pun yang dapat diukur.

Sementara itu, Melinda Gates berterima kasih atas keyakinannya yang tak tergoyahkan bahwa setiap orang berhak menjalani kehidupan yang sehat dan memuaskan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bill gates warren buffett Melinda Gates

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top