Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gapki Minta Zero ODOL Tak Bebankan Kenaikan Logistik yang Signifikan

Anggota Bidang Kebijakan Publik Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Agung Utomo mengatakan penerapan Zero ODOL yang akan berlaku pada 2023 atau 2025 sesuai permintaan sejumlah industriawan bukan menjadi persoalan utama di sini.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  00:20 WIB
Truk sarat muatan melintasi jalur lintas Sumatra Timur di Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Jumat (3/5/2019). - Bisnis/Tim Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019/Abdullah Azzam.
Truk sarat muatan melintasi jalur lintas Sumatra Timur di Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Jumat (3/5/2019). - Bisnis/Tim Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019/Abdullah Azzam.

Bisnis.com, JAKARTA — Pengusaha sawit mengharapkan penerapan Zero ODOL atau Over Dimension and Over Load tidak turut membebankan kenaikan biaya logistik yang signifikan.

Anggota Bidang Kebijakan Publik Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Agung Utomo mengatakan penerapan Zero ODOL yang akan berlaku pada 2023 atau 2025 sesuai permintaan sejumlah industriawan bukan menjadi persoalan utama di sini. Namun, ada sejumlah persyaratan mutlak yang lebih penting untuk dipenuhi.

"Paling krusial peningkatan infrastruktur jalan sehingga tidak membuat biaya angkut naik signifikan dan kapasitas turun yang malah membuat daya saing kita makin turun," katanya dalam diskusi virtual, Kamis (10/6/2021).

Agung menyebut peningkatan infrastruktur tersebut meliputi pelebaran jalan dan peningkatan kelas jalan. Apalagi Zero ODOL tidak akan hanya diberlakukan di Jawa melainkan di Kalimatan dan Sumatera yang saat ini belum memiliki kelas jalan.

Gapki telah menyiapkan menuju Zero ODOL ini sejak 2018 lalu. Menurutnya selain kesiapan internal, kesiapan eksternal infrastruktur jalan di atas harus dipenuhi agar kebijakan Zero ODOL tidak sia-sia.

"Pentingnya sinergi tidak hanya stakeholder di sini tetapi juga regulator karena jika hanya saling menunggu," ujarnya.

Adapun dalam memuju implementasi Zero ODOL ini, Gapki menghitung akan ada tambahan hingga 70.873 truk nantinya dengan biaya tambahan per tahun Rp32,4 triliun belum ditambah investasi lainnya.

Sementara itu, akan ada pula 14.628 truk yang harus dilakukan peremajaan karena berusia lebih dari 10 tahun dengan potensi biaya sekitar Rp10 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit gapki Truk ODOL
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top